3 Aspek Pendidikan yang Mempengaruhi pengembangan Nilai Agama Anak

Senin, 06 Juni 2022

Menurut catatan akademis, belum ada kepastian tentang sebab musabab pertumbuhan jiwa keagamaan pada manusia, namun peran aspek pendidikan terbukti  mempengaruhi jiwa keagamaan pada seseorang. Ada beberapa aspek pendidikan yang mempengaruhi jiwa keagamaan seseorang sebagai esensi untuk mengembangkan nilai agama pada anak. 


Mengembangkan nilai agama pada anak



Aspek Pendidikan Mempengaruhi Pengembangan Nilai Agama pada Anak


Seseorang yang berasal dari keluarga yang paham agama dan mempraktikan kaidah-kaidah agama dengan taat, biasanya akan membentuk individu yang senang melakukan aktivitas keagamaan juga. Sebagai contoh saya punya teman, berasal dari keluarga yang taat menjalankan hukum-hukum agama, dalam hal ini hukum Islam. 


Dia adalah anak seorang kyai pemilik sebuah pondok pesantren. Predikat orangtua yang seorang Kyai dan hidup di lingkungan pesantren, bisa digambarkan, bahwa kehidupan yang dia temui sehari-hari adalah melihat kebanyakan orang beribadah dan belajar tentang kegamaan secara terus- menerus. Secara sadar maupun tidak disadari dia telah mendidik dirinya sendiri untuk berperilaku serupa dengan apa yang dia lihat.


 Awalnya saya agak heran, karena dia merupakan teman saya di sekolah menengah pertama yang nota bene merupakan sekolah umum, bukan sekolah Islam. Bergumam dalam hati, kok, bisa masuk ke sekolah umum, ya, kenapa ga langsung dimasukkan ke pesantren juga, agar bisa mewarisi kemampuan ayahnya kelak. Dan mengurus pondoknya.


Terakhir bertemu ketika kami sudah sama-sama memasuki usia yang sangat matang, dan saya melihat teman saya ini berpenampilan layaknya seorang kyai pada umumnya, bersorban, berjubah dan berkopeah. Waw, dari sini saya belajar dan mencoba menganalisis kecil dan berusaha mengiyakan berbagai teori yang pernah saya baca tentang teori  humanistis, lingkungan sangat berpengaruh kuat dalam pembentukan karakter seseorang. MasyaAllahu tabarakallahu.


Kembali berbicara tentang beberapa aspek pendidikan yang mempengaruhi jiwa keagamaan seseorang. Di sini saya akan memaparkan pendapat yang menjelaskan tentang aspek pendidikan apa saja yang mempengaruhi jiwa keagamaan seseorang. Dalam buku "Psikologi Agama" karya profesor jalaluddin Rahmat dijelaskan, bahwa aspek pendidikan yang mempengaruhi jiwa keagamaan seseorang diantaranya adalah:

1. Aspek Pendidikan Keluarga

2. Aspek Pendidikan Kelembagaan

3. Aspek Pendidikan 



Aspek Pendidikan Keluarga


Pendidikan keluarga sangatlah penting bagi pembentukan karakter anak, karena sejak dari lahir sampai anak memasuki usia sekolah, sebagian besar waktunya dihabiskan bersama keluarga intinya. Anak mencontoh dan meniru apa yang dilakukan oleh anggota keluarganya. Karakternya terbentuk melalui pembiasaan yang dia terima. Seorang anak akan berkembang selayaknya dan semestinya jika Akal, fisik dan jiwanya distimulasi oleh orang disekitarnya.


Berangkat dari penelitian dua orang psikolog Itard dan Sanguin tentang 2 bayi yang terlepas dari keluarganya, hilang di tengah hutan dan akhirnya diasuh oleh sekelompok serigala yang tinggal di sebuah gua. Kedua bayi manusia ini ditemukan oleh bapak Itard dan Senguin sudah masuk usia kanak-kanak. Pengasuhan yang diterima dari sekelompok serigala menjadikan bayi-bayi ini tidak berkembang selayaknya kehidupan manusia pada umumnya.


Ketika ditemukan oleh kedua ilmuwan psikolog ini, anak-anak yang diasuh oleh sekelompok serigala bertingkah layaknya seorang serigala. Maksudnya gimana bertingkah seperti serigala? Anak-anak tersebut makan dengan cara yang dilakukan oleh serigala yaitu dijilat dan sambil merangkak, pertumbuhan gigi hampir mirip serigala dengan gigi taring yang lebih runcing, kuat di udara yang dingin tanpa perlu mengenakan pakaian. 


Keadaan ini membuktikan, seorang anak tumbuh dan berkembang benar-benar atas bimbingan, pemeliharaan, dan pengawasan dari orang-orang sekitarnya, dalam hal ini adalah keluarganya. Anak akan berkembang sesuai bimbingan yang didapatkan. belajar dari kasus sekelompok serigala yang mengasuh anak manusia, bahwasannya manusia bisa bertingkah seperti binatang, karena dia berkembang sesuai dengan pengasuh yang membimbingnya.


Manusia memerlukan pemeliharaan, pengawasan, dan bimbingan yang serasi agar pertumbuhan dan perkembangannya optimal. Untuk itu Menurut WH Clark, bayi manusia memerlukan pengawasan dan stimulasi yang diberikan secara terus menerus sebagai modal dasar untuk dapat berkembang secara alami sesuai dengan kodratnya sebagai seorang manusia. ~ WH Clark ~


Keluarga merupakan inti pendidikan. Keluarga merupakan madrasah yang utama dan pertama. kedua orangtua memiliki fitrah untuk menyayangi anaknya dan memberikan pendidikan yang baik dan layak agar anaknya bertumbuh dan berkembang secara layak dan menjadi sosok yang mandiri dan membanggakan.


Begitupun dengan pendidikan agama dan pemahaman nilai-nilai agama. Orangtua memegang peranan penting dalam hal menumbuhkan kecintaan anak pada agama. Kebiasaan perilaku keagamaan pada orangtua akan berimbas pada perilaku keagaaman pada anak. Untuk itu sebagai orangtua kita harus menjadikan kita sebagai contoh atau tauladan yang baik untuk anak-anak kita.


Menurut Rasulullah salallahu 'alaihi wa salam, orangtua memegang andil besar dalam pembentukan fitrah keagamaan pada anak. Karena sejatinya setiap anak yang dilahirkan sudah dibekali dengan potensi keagamaan, namun orangtuanyalah yang akan membentuk ke arah mana, orangtuanyalah yang menjadikan dia  Nasrani, Yahudi atau Majusi sesuai dengan hadits Rasulullah salallaahu 'alaihi wa salam.



Pendidikan Kelembagaan


Aspek pendidikan yang mempengaruhi jiwa keagamaan seseoorang yang selanjutnya adalah pendidikan kelembagaan. Pendidikan kelembagaan yang dimaksud adalah pendidikan tambahan selain pendidikan keluarga dan berada di luar lingkungan keluarga. Pendidikan kelembagaan ini bisa berupa pendidikan Formal maupun non formal. 

Pendidikan kelembagaan ini diterapkan untuk melengkapi pendidikan di dalam keluarga. Ketika orangtua tidak memiliki kapasitas yang cukup untuk membekali anak-anaknya dengan aneka disiplin ilmu, pilihan bisa dijatuhkan pada sekolah-sekolah yang memiliki kredibilitas bagus dalam menerapkan konsep pendidikan. Bisa disesuaikan apa yang menjadi tujuan para orangtua ketika memilih lembaga sekolah untuk anak. 

Kemampuan anak yang mana yang ingin ditonjolkan, berbasis pada hal ini, orangtua bisa memasukkan anak pada sekoloah yang tepat sasaran. Jika pendidikan kelembagaan yang orangtua pilih untuk menanamkan nilai keagamaan pada anak, hendaknya masukkan anak pada lembaga pendidikan yang berbasis keagamaan. 

Mengambil kisah dari pengalaman yang ditemui, biasanya anak-anak yang dimasukkan pada lembaga pendidikan Islam, mereka dibiasakan untuk mengamalkan ajaran Islam, ini bisa menjadi salah satu strategi untuk mengembangkan nilai-nilai keagamaan pada anak.  Kebetulan saya juga memilihkan lembaga pendidikan Islam, sebagai sekolah pertama yang diperkenalkan kepada anak-anak. para orangtua harus memiliki perencanaan yang matang dalam mengembangkan nilai-nilai keagamaan pada anak. Adanya lembaga pendidikan Islam, orangtua terbantu dalam membentuk jiwa keagamaan anak, karena hal ini sangat mempengaruhi perkembangan nilai agama. 


Menurut Yong Pendidikan Keagamaan sangat mempengaruhi tingkah laku keagamaan


Selain memasukkan anak pada lembaga pendidikan Islam untuk mengembangkan nilai agamanya, pembiasaan yang ditanamkan pada anak di rumah juga harus diselaraskan dengan apa yang didapat dari sekolah. Pembiasaan menurut M. Buchari adalah perlakuan yang diperbuat secara beragam. Jadi orangtua harus melanjutkan apa yang sudah didapatkan di sekolah untuk diterapkan di rumah, agar anak terbiasa dengan hal-hal baik yang sudah diajarkan di sekolah. Hal ini diharapkan kelak anak akan mencintai agamanya dan tumbuh sebagai generasi yang cinta Allahu dan Rasulnya.

Ada dua cara dalam membentuk kebiasaan diantaranya pertama dengan cara pengulangan, dan yang kedua dengan cara disengaja dan direncanakan. ~ watherington ~

Sekolah merupakan pelanjut pendidikan di rumah, sekolah memperkuat pengembangan nilai agama pada anak. Tugas guru adalah nilai keagamaan pada anak, membuat anak mau menerima ajaran agama yang dianutnya.

Ada tiga tahapan yang harus dilalui anak agar dia mau menerima ajaran yang diterapkan pada dirinya, dalam hal ini mengembangkan nilai agamanya. Tahapan tersebut diantaranya yaitu: Perhatian, pemahaman, penerimaan. ~Djamaludin Ancok~


Perhatian


Sebagai guru jika ingin mendapat perhatian dari muridnya, hendaknya harus pandai dalam meracik materi pembelajarang yang diberikan. Mempersiapkan metode yang mudah diterima oleh anak, sehingga anak akan merasa suka cita dalam menerima dan menyerap pembelajaran yang disampaikan oleh gurunya.


Pemahaman


Para guru harus mampu membuat murid paham dengan pembelajaran yang disampaikannya. Untuk itu harus ada tips dan trik khusus agar anak dapat memahaminya. Contoh-contoh yang aplikatif bisa memudahkan murid memahami pembelajaran dari pada hanya sekedar teori.


Penerimaan



Penerimaan murid terhadap pembelajaran guru adalah karena adanya kesesuaian, apa yang disampaikan guru kepada muridnya. Apa yang dimaksud kesesuaian? Yang dimaksud kesesuaian di sini adalah nilai kebaikan yang disampaikan kepada murid, terlebih dahulu harus sudah diterapkan oleh sang guru. Anak langsung mendapatkan uswah dari gurunya. Sifat guru yang amanah serta jujur merupakan kunci utama agar apa yang dibawanya bisa diterima oeh para muridnya.


Aspek Pendidikan dalam Lingkungan Masyarakat


Masyarakat memiliki andil besar dalam perkembangan kehidupan seorang manusia, dari mulai lahir samapi meninggalkan dunia. Lingkungan amsyarakat yang baik dan menjunjung tinggi nilai-nilai keagamaan, akan membentuk seseorang menjadi pribadi yang menjunjung tinggi nilai-nilai agama juga.

Jika seseorang berdiam dalam sebuah lingkungan seniman, besar kemungkinan orang tersebut akan tumbuh menjadi seorang yang mencintai seni, bahkan bisa jadi menggeluti bidang kesenian. Jika seseorang tinggal di dalam lingkungan pesantren, diharapkan juga tumbuh sebagai orang yang alim dan menjadi santri.

Untuk itu bergaullah dengan orang-orang yang berakhlak mulia dan mengamalkan aajaran agama dengan baik di lingkungan masyarakat yang baik. maka pengembangan nilai agama pada anak atau seseorang akan baik pula.

Mari kita sehatkan lingkungan keluarga kita, lingkungan sekolah anak, juga lingkungan masyarakat tempat tinggal kita, agar ketiganya berkesinambungan bahu membahu saling menunjang untuk mencetak generasi yang cinta Allah dan Rasulullah. Generasi yang berakhlaqul karimah, generasi yang cinta Quran dan hadits. Menjadi khalifatul fil ardy yang amanah dan benar-benar bisa menjaga bumi. Salam Ukhuwah.



1 komentar on "3 Aspek Pendidikan yang Mempengaruhi pengembangan Nilai Agama Anak"
  1. Makasih mba nita sudah mengingatkan kembali peran kita sbg orang tua..pendidikan utama dan pertama.. Meskipun anak anak kita sekolahkan di sekolah agama tetap karakter anak akan terbentuk dari keluarga dan lingkungannya.saya tertarik 3 tahapan anak menerima ajaran agama. Ini wajb praktek 🙏.

    BalasHapus

Trimakasih sudah berkunjung ke ruang narasi Inspirasi Nita, semoga artikel yang disuguhkan bisa memberikan manfaat sehingga menjadi hidangan yang mengenyangkan. Silahkan meninggalkan komen positif untuk merekatkan tali silaturahmi. Jangan lupa sematkan nama, hingga tak ada unknown diantara kita. Mohon tidak meninggalkan link hidup, ya kawan, untuk menghindari hal yang tidak diinginkan. Barakallahu.

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
Educating, Parenting and Life Style Blogger