Klasifikasi, Karakteristik dan Layanan Pendidikan yang Tepat untuk Anak Tunarungu

Kamis, 16 Maret 2023

Tuna rungu merupakan gangguan yang berkaitan dengan pendengaran. Dari segi fisik anak penderita tunarungu nampak seperti anak normal lainnya, namun mengalami kendala dalam masalah pendengaran dan juga komunikasi.


Derajat gangguan tingkatannya bervariasi, ada yang masih dalam tahapan ringan maupun tahapan yang berat. Terlepas dari ringan atau berat ketunarunguan yang diderita oleh anak tetap memerlukan layanan pendidikan secara khusus disesuaikan dengan kebutuhannya.


karakteristik anak tunarungu

Anak tunarngu juga memiliki hak untuk mendapatkan pengajaran dan terapi pendidikan agar dia bisa tumbuh menjadi pribadi yang mandiri, mampu bertanggung jawab terhadap dirinya sendiri dan diharapkan juga bisa berdampak pada kehidupan sosialnya.


Layanan pendidikan untuk anak berkebutuhan khusus harus disesuaikan dengan jenis gangguan yang diderita oleh sang anak. Layanan pendidikan bagi anak tunanetra tentu saja berbeda dengan layanan pendidikan bagi anak tunarungu, karena kemampuan akademis anak tunarungu tentu saja berbeda dengan anak dengan gangguan yang lainnya atau dengan anak dalam kondisi normal.


Untuk itu perlu kita ketahui terlebih dahulu seluk beluk yang berkaitan dengan ketunarunguan, dari mulai klasifikasi tunarungu dan bagaimana karakteristik dari anak tunarungu bahkan juga faktor yang menyebabkan anak menjadi tunarungu.


Untuk itu mari kita ulas permasalahan tersebut satu persatu agar kita memiliki gambaran tentang seluk beluk ketunarunguan dan bagaimana cara yang tepat dalam memberikan layanan pendidikan bagi anak penyandang tunarungu.


Tunarungu dan Klasifikasinya


Telah  dijelaskan di atas bahwa tunarungu adalah sebuah gangguan pada pendengaran, tuna artinya kurang sedangkan rungu memiliki arti pendengaran, secara etimologi tunarungu memiliki pengertian orang yang memiliki gangguan kurang pendengaran.


 Anak tunarungu adalah anak yang kurang mampu mendengar suara, sehingga orang yang memiliki gangguan tunarungu mengalami kesulitan dalam mengartikan bahasa juga komuikasi. Ada beberapa tingkat pengelompokan ketunarunguan menurut Boothroyd yang perlu kita ketahui agar bisa memberikan layanan pendidikan kepada anak tunarungu secara tepat, sesuai dengan keadaan anak.


Klasifikasi Tunarungu Berdasarkan Tingkat Kehilangan Pendengaran


Klasifikasi Tunarungu Golongan 1 


Tingkat tunarungu yang mengalami kehilangan 15-30 desibel, golongan ini termasuk ke dalam tunarungu ringan. daya tangkap masih dalam kisaran normal. Jika diperumpamakan dengan besaran volume suara masih bisa mendengar volume suara tingkat 1.


Klasifikasi Tunarungu Golongan 2


Merupakan tingkat tunarungu yang mengalami kehilangan 31-55 desibel, golongan ini masuk kepada tingkat sedang. Daya tangkap terhadapa bunyi suara manusia hanya sebagian. Jika diperumpamakan dengan besaran volume suara masih bisa mendengar volume suara tingkat 2.


Klasifikasi Tunarungu Golongan 3


Tingkat tunarungu dengan mengalami kehilangan 56-70 desibel, golongan ini termasuk dalam tingkat ketunarunguan berat. Daya tangkap terhadap aneka suara,  jika diperumpamakan dengan besaran volume suara masih bisa mendengar volume suara tingkat 3.


Klasifikasi Tunarungu Golongan 4


Tingkat tunarungu dengan kehilangan 71-90 db, golongan ini merupakan golongan ketunarunguan total. daya tangkap terhadap suara perbincangan manusia jika diperumpamakan dengan besaran volume suara masih bisa mendengar volume suara tingkat 4.


Klasifikasi Tunarungu Golongan 5


Golongan 5 tingkat ketunarunguan telah kehilangan 91 desibel, disebut juga sebagai ketunarunguan total. Pada golongan ini daya tangkap terhadap percakapan manusia sudah tidak ada. Jika diperumpamakan dengan besaran volume suara masih bisa mendengar volume suara tingkat 5.


Klasifikasi berdasarkan tingkat kehilangan pendengaran di atas bisa dikarenakan tunarungu bawaan maupun tunarungu yang terjadi setelah kelahiran.  Bisa terjadi karena penyakit atau karena kecelakaan.


Anak-anak yang mengalami ketunarunguan sejak lahir akan semakin sulit menguasai bahasa, karena dari sejak dilahirkan tidak paham simbol bahasa berupa ucapan. Pengayaan tentang bahasa tidak didapatkan. 


Komunikasi dilakukan dengan menggunakan bahasa isyarat dengan cara menunjuk, meraih, menarik dan sebagainya, karena tidak memiliki kemampuan untuk mengungkapkannya melalui kata-kata. Anak-anak dengan kondsi ini dinamakan anak dengan tuli pra bahasa.


Sedangkan anak-anak yang mengalami tuli purna bahasa adalah anak-anak yang mengalami ketulian setelah mengenal bahasa, sehingga masih memungkinkan untuk mengerti lambang dan bahasa yang digunakan.


Bagian telinga yang mengalami kerusakan bisa terjadi pada beberapa bagian. Tuli konduktif disebabkan telinga pada bagian tengah dan bagian luar, mengalami kerusakan. Keadaan ini menyebabkan terhambatnya bunyi-suara bisa masuk ke dalam telinga.


Kerusakan juga bisa dialami pada bagian dalam telinga, sehingga mengakibatkan tidak bisa mendengar bunyi-bunyian. Keadaan ini dinamakan tuli sensoris. 


Faktor Penyebab Ketunarunguan


Ada banyak faktor yang bisa menyebabkan seseorang menjadi penyandang tunarungu. ditinjau dari dua sisi, penyebabnya bisa karena dari internal (dalam diri) dan juga eksternal (luar diri). Mari kita urai kedua faktor tersebut:


Faktor dari Dalam Diri


Ada beberapa faktor dari dalam diri yang dapat menyebabkan seseorang menderita gangguan pendengaran atau tunarungu. Faktor penyebab diantaranya:


1. Faktor Keturunan atau Gen


Biasanya disebabkan dari garis keturunan ayah atau ibunya. Halini disebabkan ada gangguan gen yang represif. Jika diperumpamakan misal si ibu mempunya resus darah Rh- dan sang bayi mengandung resus darah Rh+, maka sistem pembuangan akan turut mengganggu pada sistem antibodi bayi. Virus yang ada dapat menghambat pertumbuhan sel-sel dan menyerang jarinagn-jaringan pada mata, telinga atau organ lainnya.


2. Penyakit Campak Jerman (Rubelia)


Jika ketika si ibu yang sedang hamil menderita penyakit Campak Jerman atau Rubella di tiga bulan pertama masa kandungan, maka kemungkinan hal ini akan berdampak pada janin yang sedang dikandung.


3. Mengalami Toxaminia atau Keracunan Darah


Jika sang ibu yang sedang mengandung mengalami keracunan darah maka hal ini dapat menyebabkan kerusakan pada plasenta yang dapat menyebabkan pertumbuhan janin jadi terhambat. plasenta adalah sumber makanan dan oksigen bagi janin yang memiliki fungsi sangat vital. Keadaan ini kemungkinan bisa menyerang saraf pendengaran pada janin atau saraf yang lainnya.


Faktor dari Luar Diri


Ada beberapa hal dari luar diri anak yang menyebabkan terjadinya gangguan tunarungu, diantaranya yaitu:


  1.  Adanya infeksi pada anak saat dilahirkan, karena terkena virus harpes implex yang tertular darikelamin sang ibu. Penyakit yang ditularkan sang ibu jenis ini bisa merusak saraf bayi termasuk juga saraf pendengaran.
  2. Terkena radang pada selaput otak yang disebabkan oleh penyakit maningitis berupa bakteri yang merusak labrinth atau telinga bagian dalam.
  3. Radang telinga bagian tengah. biasanya radang yang mengenai otitis bagian tengah telinga bisa mengeluarkan nanah yang berkumpul di bagian tengah telinga dan mengganggu jalur masuknya bunyi. Radang ini biasanya terjadi dikarenakan penyakit yang menyerang pernapasan yang berat seperti influenza dan penyakit seperti campak. Bila tak segera ditangani bisa juga mengganggu sistem pendengaran.
  4. Kecelakaan. Penyebab kecelakaan bentuknya bisa banyak jenis, misalnya anak terjatuh sampai melukai tulang ekor dan berdampak pada pendengarannya.


Karakteristik Anak Tunarungu


Anak tunarungu memiliki karakteristik yang khas, sebagaimana dengan karakteristik pada anak ABK lainnya, meski dari kemampuan akademis antara anak tunarungu dan anak normal lainnya tidak terdapat perbedaan yang signifikan. Menurut Sardjono, karakteristik anak tunarungu diantarnya yaitu:


  1. Tidak terlalu banyak perbedaan jika dari tampilan luar. Secara fisik anak tunarungu sama seperti anak lainnya.
  2. Daya ingatnya lebih rendah dibanding anak yang memiliki pendengaran normal, terutama pada informasi yang bersifat berurutan.
  3. Kemampuan kepintaran otak anak tunarungu sama seperti anak normal lainnya.
  4. Pada informasi yang berbarengan tidak terdapat perbedaan antara anak tunarungu maupun anak normal lainnya.
  5. Daya ingat jangka panjang tidak memiliki perbedaan yang signifikan dibanding anak normal lainnya, meski prestasi akhir biasanya lebih rendah.


Layanan Pendidikan bagi Anak Tunarungu


Negara menjamin hak setiap warga negaranya untuk mendapatkan pendidikan, tanpa terkecuali. Baik untuk anak-anak normal ataupun yang memerlukan penanganan khusus. Bagi anak tunarungu dan anak berkebutuhan khusus lainnya mendapatkan layanan pendidikan merupakan hal yang harus menjadi perhatian semua kalangan.


Anak tunarungu perlu mendapatkan layanan pendidikan agar dia bisa tumbuh menjadi pribadi mandiri. Diawali dengan memberikan keterampilan untuk mampu berkomunikasi dengan orang lain. Pembelajaran ini bisa dimulai dari lingkungan terdekat dengan dirinya, keluarganya dan lingkunganya. Berkomunikasi dengan anak-anak normal maupun dengan anak yang keadaannya sama dengan dirinya sangat penting dalam proses pertumbuhan dan perkembangannya.


Mengajarkan anak-anak tunarungu agar bisa membaca dan menulis  merupakan jalan awal yang bisa ditempuh sebagai sarana untuknya agar bisa mengekspresikan apa yang ada dalam jiwanya, meski belum mampu mengungkapkannya dalam kata-kata.


Layanan Pendidikan Sekolah Inklusi


Memberikan dukungan kepada anak tunarungu untuk bisa ikut di sekolah reguler tentu saja merupakan langkah yang sangat bagus, asal si anak telah dibekali terlebih dahulu dengan pemahaman bahasa anak yang cukup di rumah. Bisa dilakukan dengan cara memanggil guru privat atau dimasukkan terlebih dahulu ke sekolah anak berkebutuhan khusus.


Setelah anak memiliki bekal yang cukup untuk meluaskan wawasannya dan memberikan pengalaman baru padanya, maka memasukkan anak tunarungu ke sekolah reguler akan lebih mudah dilakukan. Pemerintah pun telah memfasilitasi hal ini dalam layanan pendidikan inklusi bagi anak berkebutuhan khusus. 


Memberikan peluang pada anak tunarungu agar bisa sekolah di sekolah reguler memang tidak mudah, akan tetapi hal ini bukanlah hal yang tidak mungkin. Ada beberapa persyaratan yang perlu diperhatikan jika memasukkan anak tunarungu ke kelas inklusi, beberapa hal tersebut diantaranya:


  1. Anak tunarungu harus sudah dibekali dengan cara berkomunikasi yang cukup agar memudahkan dia untuk berinteraksi dengan teman-teman sebayanya dan juga bisa menerima mencerna dan memahami pembelajaran di kelas.
  2. Sekolah yang membuka jalur anak tunarungu harus memiliki guru pendamping yang berlatar belakan PLB atau Pendidikan Luar Biasa. Lebih baik lagi jika guru PLB mempunyai latar belakang pendidikan khusus untuk anak tunarungu. 
  3. Untuk para guru reguler setidaknya mampu memahami karakteristik anak tunarungu, dan sebisa mungkin harus mampu berempati terhadap si anak, agar mampu memberikan pembelajaran.
  4. Guru reguler juga harus memahami prinsip-prinsip pembelajaran yang dikhususkan untuk anak penderita tunarungu, diantaranya; Prinsip Keterarahwajahan (interface), Keterarahsuaraan (intervoice) prinsip intersubjektivitas, dan prinsip kekonkretan.
  5. Lingkungan sekolah cukup kondusif dan bisa menerima anak berkebutuhan khusus.
  6. Tersedianya sarana dan prasarana yang bisa mendukung anak berkebutuhan khusus.


Setelah persyaratan di atas bisa dipenuhi, baru anak tunarungu bisa mengikuti pembelajaran di sekolah inklusi tersebut. Pembelajaran yang paling utama diberikan terlebih dahulu adalah memperlancar komunikasi.


Metode  Pembelajaran bagi Anak Tunarungu 


Agar anak tunarungu mendapatkan pembelajaran yang bermakna maka diperlukan metode yang tepat. Pembelajaran untuk anak tunarungu tentu saja berbeda dengan anak pada umumnya, karena keterbatasan pendengarannya, maka dibutuhkan sarana visualisasi agar anak dapet lebih mudah menerima informasi dari gurunya.


Metode yang selama ini biasa digunakan adalah metode MMR atau Maternal Reflektif. Melalui metode MMR anak diajarkan cara mengolah bahasa, bagaimana cara mengeluarkan suara, mengucapkan kata yang sesuai denganartikulasi dengan sangat jelas.


Secara garis besar metode MMR ini terdiri dari kegiatann percakapan yang terdiri dari menyimak, membaca, menulis, yang disajikan secara integral dan sistematis.


Ada dua jenis percakapan yang disajikan yaitu percakapan dari hati ke hati atau conversation from heart to heart, dan percakapan linguistik linguistic conversation.


Pembelajaran percakapan yang dilakukan oleh anak tunarungu dengan gurunya dilakukan dengan fleksibel. Ketika anak menyampaikan keinginan yang kurang jelas, guru melakukan pengulangan atau menerjemahkan maksud anak melalui bahasa tubuh, atau gerakan lainnya (Seizing method), kemudian meminta anak untuk memperjelas lagi apa yang dimaksud (Play a double part).


Pembelajaran membaca dan menulis pada anak tunarungu dilakukan melalui pengembangan hasil percakapan. Ungkapan yang belum bisa diartikan dengan benr melalui bahasa isyarat, bisa diungkapkan kembali melalui tulisan yang kemudian bisa dibaca juga oleh anak.


Kegiatan membaca yang dilakukan oleh anak-anak tunarungu bisa didapat juga melalui video visual. Pengenalan bunyi vonem yaitu cara pengucapan dan penulisan diberikan secara menyatu agar pada akhirnya anak dapat mengetahui huruf, kata serta cara penyebutan dan penulisan.


Media Pembelajaran Anak Tunarungu


Ada beberapa media pembelajaran yang bisa digunakan untuk mempermudah anak tunarungu dalam memahamibahasa komunikasi. Seiring dengan perkembangan teknologi media pembelajaran yang disediakan juga semakin canggih dan beragam.


anak tunarungu adalah


Ada media konvensional yang memang sudah sejak lama digunakan dan terus menerus diperbaharui, tetapi saat ini ada juga alat teknologi baru yang terus dikembangkan. Media yang bisa digunakan oleh anak tunarungu, diantaranya yaitu:


1. Abjad dengan jari


Abjad yang diciptakan dari bentukan jari-jari ini selain bisa digunakan untuk anak tunarungu,bisa juga digunakan untuk anak tunanetra. Dibentuk dengan menggunakan jari-jari dari tangan kanan dan juga kiri. Bentuk huruf dan angkany disesuaikan dengan gaya manual huruf yang ada di dunia.


2. Bahasa Isyarat


Kondisi anak tunanetra dengan keterbatasan pendengaran, menyebabkan mereka kesulitan untuk mengembangkan kemampuan berbicara, untuk itu bahasa isyarat yang telah diciptakan oleh para pakar, pada akhirnya harus digunakan juga oleh para penyandang tunanetra.


Ketidak sempurnaan penerimaan simbol percakapan pada kaum tunanetra menyebabkan terjadinya hambatan pada perkembangan kepribadian, kecerdasan dan juga performance sebagai makhluk sosial, karena tentunya para penyandang tunarungu juga diharapkan bisa berkecimpung dan berbaur dengan lingkungan sosialnya.


Namun memang perlu diakui, metode oral masih banyak hambatan dalam penggunaannya, sehingga seringnya menggunakan bahasa isyarat, sebagai sarana komunikasi.


Solusi dalam Penanganan Anak berkebutuhan Khusus


Semoga ulasan tentang pembelajaran untuk anak tunarungu di atas setidaknya memberikan gambaran singkat, bagaimana kita harus memberikan pelayanan pendidikan kepada anak tunarungu. Sebagai pendidik PAUD setidaknya kita memiliki gambaran dalam menghadapi anak berkebutuhan khusus klasifikasi tunarungu.


Mungkin timbul pertanyaan di benak teman-teman jika di sekolah teman-teman ada orang tua yang hendak mendaftarkan anaknya di sekolah reguler tempat teman-teman mengajar, apa yang seharusnya dilakukan. Saya akan memberikan sedikit gambaran, bagaimana cara menyikapinya jika ini terjadi pada teman-teman. Ada beberapa langkah yang harus ditempuh, diantaranya:


  1.  Melakukan pendaftaran sebagaimana biasa sesuai dengan zonasi atau lembaga PAUD terdekat.
  2. Wali murid menceritakan kondisi anak apa adanya.
  3. Sekolah wajib menerima siapapun yang mendaftar sesuai dengan persyaratan.
  4. Sekolah memberikan gambaran tentang ketersediaan sumber daya manusia maupun sumber daya alam serta sarana dan prasarana di lembaganya, kaitannya dengan permasalahan penanganan ABK.
  5. Setelah kedua belah pihak saling bertukar informasi, keputusan akhir diambil dan ditentukan berdasarkan kemufakatan secara tertulis menggunakan materai.


Demikian ulasan tentang karakteristik anak tunarungu serta pelayanan pendidikan yang bisa diusahakan dalam memenuhi kebutuhan belajar anak penyandang tunarungu. Semoga segala usaha yang dirumuskan bisa kita terapkan secara maksimal, demi membantu para penyandang tunarungu lebih bisa beradaptasi dengan keadaan alam dan lingkungannya.


Membantu mewujudkan dirinya menjadi manusia seutuhnya, tetap bisa berkiprah di masyarakat sosial dan juga bertanggung jawab terhadap kelangsungan diri dan hidupnya. Salam semangat selalu.




Referensi


Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat. Prosedur Operasi Standar Pendidikan Anak USia Dini Inklusif. Jakarta, 2018.


Putranto, Bambang. Tips Menangani Siswa yang Membutuhkan Perhatian Khusus. Yogyakarta: Diva Press, 2015


Smart, Aqila. Anak Cacat Bukan Kiamat: Metode Pembelajaran & Terapi untuk Anak Berkebutuhan khusus. Jogjakarta: Ar-Ruzz Media, 2017.


Somantri, Sutjihati. Psikologi Anak Luar Biasa: Karakteristik dan Masalah Perkembangan Anak Tunanetra. Bandung:Refika Aditama, 2007.




Sejarah PAUD dan Perkembangannya

Senin, 13 Maret 2023

Pernah terbetik tidak dalam pikiran teman-teman, bagaimana sejarah tentang PAUD alias Pendidikan Anak USia Dini? Baik sejarah PAUD di Indonesia maupun di dunia.


sejarah paud

Ketika pertama kali saya memilih konsentrasi PAUD pada program Magister Pendidikan Islam, salah satu hal yang menjadi pertanyaan dalam benak saya tentang Pendidikan Anak Usia Dini adalah tentang sejarah bagaimana PAUD ini dicanangkan.


Bagaimana para tokoh ataupun ilmuan berpikir tentang hal ini. Siapa pelopor PAUD, Siapa pendiri PAUD di Indonesia maupun dunia. Untuk itu ketika ada ulasan tentang sejarah PAUD, rasa penasaran saya tentang hal ini jadi terobati. 


Kini fenomena PAUD di Indonesia mulai marak dan berkembang. Alhamdulilah senang dengan kondisi ini. Itu artinya Pendidikan Anak Usia Dini mulai diperhitungkan dan dianggap penting. Selama ini Pendidikan Anak Usia Dini dianggap pendidikan yang mudah dan tidak perlu ada sekolahnya. Semoga ke depannya semakin berkembang dan mampu mensejahterakan para praktisi di dunia Pendidikan Anak Usia Dini.


Mengingat program layanan Pendidikan Anak USia Dini adalah pendidikan yang berdampak jangka panjang atau kata lainnya long life education, serta masa pendidikan yang paling penting dalam sejarah perkembangan dan pertumbuhan manusia seperti yang sudah dijelaskan dalam artikel Konsep dasar PAUD, maka penyelenggaraan pendidikan Anak Usia Dini perlu diwujudkan dalam  upaya yang berkesinambungan.


Sejarah PAUD dan Perkembangannya


Siapa pelopor PAUD? Mari kita ulas sejarah tentang tercetusnya pencanangan pendidikan bagi anak usia dini ini. Pada awalnya Pendidikan yang diselenggarakan bagi anak usia dini diprakarsai oleh seorang Filsuf dan juga tokoh pendidikan berbangsa Jerman yang bernama Friedrich Wilhelm August Froebel di tahun 1837 dengan mendirikan lembaga yang bernama Kinder Garten yang artinya Taman Kanak-Kanak di tahun 1840.


Seperti yang diterangkan dalam Soejono, Froebel adalah tokoh yang pertama kali mencanangkan pendidikan anak usia dini diselenggarakan di luar dari rumah inti, dia memiliki pandangan bahwa anak-anak lebih efektif jika melakukan pembelajaran di luar rumah melalui bermain dengan mengoptimalkan stimulasi pada pembelajaran motorik kasar dan halus.


Froebel Pencetus Didirikannya PAUD 


Pemikiran Froebel merupakan realisasi dari pemikiran para tokoh lainnya yang telah terlebih dahulu mencetuskan pentingnya pendidikan yang dilakukan dari sejak anak masih dalam usia dini, seperti Martin Luther King, JJ. Rousseau, Comenicus, John Heindrich Pestalozzi serta tokoh lainnya.


Dalam Yuliani Soejono, ada tiga prinsip pemikiran Froebel yang sangat mendasar dalam upayanya mengembangkan pendidikan anak usia dini, diantaranya yaitu:


Prinsip Otoaktivitas


Prinsip otoaktivitas adalah pemikiran yang mendasari bahwa anak harus melakukan kegiatan sendiri dengan mengembangkan pengetahuannya melalui pengamatan dan pengalaman secara langsung yang dilakukan oleh anak secara individual.


Prinsip Kebebasan


Dalam upaya memberikan stimulasi kepada anak, jangan terlalu banyak diberikan batasan pada ruang tertutup, atau batasan yang mengekang daya cipta serta kreativitas anak. Perlu adanya lingkungan yang terbuka agar anak bisa menangkap banyak pengalaman yang bisa didapatkan pada kegiatan yang memiliki ruang lingkup yang lebih luas.


Prinsip Pengamatan


Melalui pengamatan yang dilakukan oleh anak di luar lingkungan rumahnya, maka daya imajinasi dan kreativitas serta pengalaman anak makin berkembang. Ini akan sangat bagus sebagai stimulasi bagi pertumbuhan dan perkembangan anak. Froebel sangat mengedepankan prinsisp kinestetik dalam membina pertumbuhan dan perkembangan anak di segala aspek.


Ketiga prinsip di atas diseimbangkan dengan pola belajar bermain yang berlandaskan pada perdamaian (Fridge) Kegembiraan (Frevde), serta kemerdekaan (Frabeit). Kerjasama yang baik antara orang tua dan guru sagat penting dalam mendorong proses belajar anak dalam iklim yang aman dan menyenangkan. Melalui dasar pemikiran tersebut akhirnya Pendidikan Anak Usia Dini dikembangkan,


Froebel lebih memfokuskan lagi konsep pendidikan bagi anak usia dini menjadi sebuah lembaga atau sekolah yang diperuntukkan bagi anak usia dini. Untuk itulah Froebel dinobatkan sebagai bapak Pendidikan Anak USia Dini dunia, karena dialah yang memiliki ide untuk mendirikan sekolah khusus untuk anak-anak usia dini.


Sejarah dan Perkembangan PAUD di Indonesia


Berdasarkan Sejarah,  Indonesia pernah mengalami dua kali zaman penjajahan, yaitu ketika zaman penjajahan Belanda dan Zaman penjajahan Jepang. Dunia pendidikan pun berkembang dengan latar belakang dua keadaan, yaitu pendidikan di masa penjajahan Belanda dan pendidikan di masa penjajahan Jepang.


siap pelopor paud di indonesia


Berbicara tentang perkembangan sejarah PAUD di Indonesia sama artinya kita berbicara tentang pasang surut perkembangan pendidikan di Indonesia dengan latar belakang sebagai bangsa yang pernah dijajah oleh dua negara. Untuk itu perkembangan pendidikan di Indonesia pembahasannya merujuk pada dua periode masa ini, setelah itu perkembangan pada masa pasca Kemerdeekaan.


Perkembangan Pendidikan Di Masa Penjajahan Belanda (1908- 1941)


Menilik dari sejarah pada masa penjajahan Belanda, warna pendidikan di Indonesia kala itu merupakan bentukan dari pemikiran orang-orang Belanda, termasuk juga Pendidikan Anak USia Dini yang kala itu dibawa masuk oleh Belanda ke Indonesia sebagai konsep pendidikan yang mereka terapkan untuk anak-anaknya adalah konsep pendidikan anak suia dini yang dikembangakan oleh Frederich Wilhelm Froebel.


Kala itu hanya orang-orang dari kalangan tertentu dan orang-orang Belanda saja yang bisa mengenyam pendidikan. Orang miskin dan kalangan rakyat jelata tidak bisa merasakan nikmatnya manfaat pendidikan.


Baru ketika ada pergerakan pemuda Budi Utomo pada tanggal 28 Mei 1908, para pemuda tersadar akan pentingnya pendidikan yang dimulai dari sejak dini.


Maka dari itu para tokoh pemuda  yang tergerak hatinya langsung berinisiatif untuk mendirikan lembaga pendidikan bernama Bustanul Athfal. Lembaga ini dikelola  oleh organisasi persatuan wanita Aisyiah di Yogyakarta dan terealisasi pada tahun 1919. 


Selanjutnya bapak pendidikan nasional yang telah selesai masa pengasingannya di Belanda, kembali mendirikan lembaga Pendidikan Anak Usia Dini yang diberi nama "Taman Lare atau Taman Kindertuin" yang selanjutnya berkembang dan terkenal dengan nama "Taman Indria". Ki Hajar Dewantoro merupakan salah satu pendiri PAUD di Indonesia.


Pemikiran Bapak Pendidikan Nasional Ki Hajar Dewantoro tentang Pendidikan Anak USia Dini


Taman Indria sejatinya merupakan pemggambaran, bahwa Bapak pendidikan nasional Ki Hajar Dewantoro ingin menegaskan bahwa Pendidikan Anak Usia Dini merupakan pendidikan yang memberikan kesempatan untuk kelima indra berkembang melalui pemberian stimulasi edukatif.

Pada pendidikan Anak Usia Dini bukan masanya anak-anak ditekan untuk mengasah pikiran dan dibebani dengan pelajaran-pelajaran yang berat. Taman Indria kala itu mengusung methode pendidikan global. Menyerap dasar-dasar pendidikan dari Froebel dan menyempurnakannya dengan metode Montessori.

Ki Hajar Dewantoro bercita-cita untuk menyempurnakan konsep Pendidikan Anak Usia Dini yang modern namun juga diwarnai oleh prinsip nasional dan kebudayaan Indonesia. Memiliki harkat dan martabat di dunia internasional. Bapak Ki Hajar Dewantoro membawa sejarah PAUD di Indonesia semakin menemui titik terang.


Perkembangan Pendidikan Di Masa Penjajahan Jepang (1942- 1945)


Pada masa penjajahan Jepang, Pendidikan Anak Usia Dini tetap berlangsung, namun jumlahnya tidak meningkat. Di masa penjajahan Jepang tidak ada pengawasan secara formal pada bidang ini, karenanya tidak ada perkembangan yang signifikan pada lembaga Pendidikan Anak Usia Dini, hanya saja penjajah Jepang menambahkan program pembelajaran di tingkat PAUD dengan menyelipkan nyanyian-nyanyian Jepang.

Corak pendidikan yang awalnya bernuansa Belanda, berubah menjadi bernuansa Jepang. Froebelschool pada masa ini berubah menjadi "Taman Kanak-Kanak". Pada masa penjajahan Jepang banyak diwarnai dengan dongeng dan kisah dari Jepang dan juga bentuk permainan ala Jepang. Jepang memang unggul konsep pendidikannya.


Perkembangan Pendidikan Di Masa Pasca Kemerdekaan (1945 - sekarang)


Perkembangan pendidikan di masa kemerdekaan sangat berwarna dan berkembang secara signifikan dari masa ke masa. Sejarah PAUD terus berkembang. Lembaga PAUD terus bertambah dan menjamur di setiap pelosok daerah di wilayah Indonesia, bahkan eksis sampai di daerah pedalaman, dengan memberdayakan para masyarakat setempat.


Di era pasca Kemerdekaan yayasan lembaga pendidikan untuk mendidik para guru Taman Kanak-Kanak mulai didirikan di Jakarta. Sebagai bentuk kepuasan dan ingin merasakan kebebasan dari kebodohan. Di masa ini banyak berdiri Taman Kanak-Kanak baru.


Pada tahun 1950 berdasarkan Undang-Undang No.4 tahun 1950, tentang dasar-dasar pendidikan dan pengajaran di sekolah, tepatnya pada tanggal 22 Mei 1950 didirikan IGTK (Ikatan Guru Taman Kanak-Kanak).


Dimulai tahun 1950 dan seterusnya, perkembangan Pendidikan Anak USia Dini terus meningkat. Mulai dari banyaknya didirikan Taman Kanak-Kanak dan lembaga yang mendidik para guru Taman Kanak-Kanak. Pemberian subsidi dan pengembangannya terus meluas bukan hanya di Jakarta, tapi juga sampai ke seluruh pulau Jawa.


Sekitar tahun 1960-an mulai didirikan Taman Kanak-Kanak yang berstatus negeri. Program pertukaran pelajar dan sekolah ke luar negeri pun diadakan. Perkembangan modernisasi konsep Pendidikan Anak Usia Dini setelah adanya program ini berkembang pesat.


Tahun 1968 pemerintah Indonesia bekerjasama dengan UNICEF menyediakan tutor untuk para guru Pendidikan Anak USia Dini. Hal ini demi menciptakan guru PAUD yang memiliki kompetensi.


Dimulai sejak tahun ini kurikulum banyak mengalami perubahan. Pendidikan Anak Usia Dini terus berkembang, sampai akhirnya saat ini banyak sekali dibuka jenjang strata satu untuk program study Pendidikan Anak USia Dini, baik di perguruan tinggi negeri maupun swasta.


Kini Pendidikan Anak USia Dini dikelompokkan menjadi beberapa bagian diantaranya TK (Taman Kanak-Kanak, RA (Rawdathul Athfal) , KB (Kelompok Bermain), TPA (Tempat Penitipan Anak),satuan Paud yang sejenisnya serta PAUD yang berbasis keluarga maupun lingkungan.


Bahagia sekali dengan perkembangan Pendidikan Anak USia Dini sampai seperti sekarang. Semoga ke depannya terus ditingkatkan kualitas dan kuantitasnya serta kesejahteraannya. So, teman..., Bagaimana dengan PAUD di tempatmu? Makin cinta tentunya dengan Pendidikan Anak USia Dini,Yuk cerita di kolom komentar!!






Referensi


Dewantara, Ki Hadjar. Bagian Pertama Pendidikan.Yogyakarta: Majelis Luhur Persatuan Taman Siswa, 1977.

Morrison, George. Dasar-Dasar Pendidikan Anak Usia Dini. Jakarta: Indeks, 2012.



Mulyasa. Manajemen PAUD. Bandung: Remaja Rosda Karya, 2017.


Soejono. Aliran Baru dalam Pendidikan . Bandung: CV Ilmu, 1998.


Sujiono, Yuliani Nuraini. Konsep Dasar Pendidikan Anak Usia Dini. Jakarta: Indeks, 2013.



Layanan Pendidikan bagi Anak Tunanetra

Kamis, 09 Maret 2023

Memiliki anak yang sempurna tentunya menjadi dambaan semua orang tua. Namun, sekiranya Allah berkata lain, tentunya orang tua tetap harus bersyukur dan mengupayakan menjaga dan melindungi anak dengan sepenuh hati.


layanan pendidikan bagi anak usia dini


Mengusahakan anak agar mendapatkan pelayanan terbaik sesuai dengan kebutuhan yang dia perlukan. Banyak sekali kriteria anak yang membutuhkan penanganan khusus, teman-teman bisa membacanya pada artikel saya yang berjudul Klasifikasi dan Karakteristik Anak Berkebutuhan Khusus


Ada jenis anak berkebutuhan khusus permanen maupun temporer. Masing-masing punya cara penanganan dan pelayanan yang berbeda. Pada artikel kali ini, saya akan mencoba menyajikan tulisan yang lebih spesifik tentang  layanan pendidikan bagi anak tunanetra.


Apa Itu Tunanetra?


Apa itu tunanetra?  Mari kita cari tahu bersama-sama pengertian tentang tunanetra. Sebutan tunanetra berasal dari kata tuna yang artinya kurang, dan netra artinya penglihatan. Tunanetra merupakan istilah yang digunakan pada gangguan masalah penglihatan. Bisa mengalami kebutaan menyeluruh, maupun kebutaan yang dialami ringan.


Menurut Somantri anak-anak yang memiliki gangguan penglihatan  mulai dari setengah melihat, low vision, atau rabun juga termasuk dalam golongan tunanetra.


Klasifikasi Tunanetra


Ada beberapa penggolongan ketunanetraan, yaitu diantaranya:


Buta


kondisi ini sudah pada tahap tidak bisa melihat sama sekali walau kemungkinan bisa menangkap cahaya.


Kurang lihat


Kurang lihat atau disebut juga low vision adalah disandarkan pada seseorang yang memiliki keterbatasan untuk dapat melihat jarak jauh, tetapi bisa melihat objek pada jarak tertentu.


Penglihatan Terbatas


Penglihatan terbatas atau disebut juga visually limited diartikan pada seseorang yang memiliki keterbatasan penglihatan ketika melihat benda pada umumnya.


Kesehatan mata pada anak bisa dicek melalui tes Snellen Card.  Jika si anak memiliki visus kurang dari 6/21 bisa dikatakan tunanetra. Apa maksud dari 6/21? Maksudnya adalah jika anak bisa membaca huruf dari jarak 6 meter saja, padahal orang yang normal bisa membaca dari jarak 21 meter. 


Keadaan penglihatan yang kurang normal pada anak dijabarkan oleh Somantri menjadi beberapa kondisi, diantaranya yaitu:


  1. Ketajaman penglihatan tidak sebaik orang yang memiliki penglihatan di garis normal.
  2. Ada kekeruhan pada lensa mata, atau terdapat cairan tertentu.
  3. Keadaan mata yang tidak bisa dikendalikan oleh saraf otak.
  4. Ada kerusakan saraf pada otak yang akhirnya mengganggu masalah penglihatan.

Adapun proses identifikasi keadaan anak apakah masuk dalam keadaan tunanetra atau tidak, bisa konsultasi langsung dengan dokter, atau bisa juga memperhatikan ciri-ciri yang diperlihatkan oleh anak. Tingkah laku anak dalam memberikan respon terhadap benda yang dilihatnya juga bisa dijadikan acuan identifikasi keadaan penglihatan anak.

Karakteristik Anak Penyandang Tunanetra


Ada beberapa karakteristik khusus yang bisa kita kenali bagi anak-anak penyandang tunanetra, diantaranya yaitu:

  1. Karena terbatas penglihatan maka sering menabrak.
  2. Kesulitan mengenal huruf pada buku bacaan, sehingga seringkali harus meletakkan buku berjarak sangat dekat dengan matanya.
  3. Sering mengeluh kepala pusing atau mata gatal.
  4. kesulitan membaca tulisan di papan tulis dan sulit mengenal gambar jika warna kurang mencolok.
  5. Sering jatuh dan salah meletakkan barang.


Apa yang Menyebabkan Anak Menjadi Penyandang Tunanetra?


Ada 2 faktor tinjauan yang menjadi penyebab anak bisa menjadi penyandang tunanetra, yaitu ditinjau dari faktor eksternal dan internal.


Faktor Internal


Faktor internal biasanya disebabkan oleh gen atau keturunan. Bisa juga karena terjadi ketika bayi masih di dalam kandungan, kondisi kejiwaan si ibu ketika hamil, kekurangan gizi, atau bisa juga karena keracunan obat.


Faktor Eksternal


Faktor eksternal terjadi ketika anak sudah berada di luar kandungan sang ibu. Beberapa kejadian yang berbahaya bisa memberikan dampak cedra pada penglihatan, misalnya terjadi kecelakaan yang mengakibatkan benturan keras dan berdampak pada penglihatan.


Beberapa penyakit juga bisa berdampak pada kebutaan, misal sipilis, diabetes, atau terkena paparan sinar dan perikan radiasi yang terus menerus.


Kesalahan ketika proses melahirkan, tekanan yang kuat ketika mengejan, atau proses melahirkan dengan bantuan alat medis yang menggunakan alat seperti tang, bila tidak hati-hati juga bisa mencederai.


Kekurangan nutrisi, peradangan pada mata akibat virus, racun atau baktiri juga bisa menjadi faktor penyebab kebutaan.


Aspek Perkembangan Anak Tunanetra


Ada beberapa aspek yang perlu diperhatikan pada anak tunanetra agar pemberian layanan pendidikan bisa terarah. Aspek kognitif, aspek motorik, sosial emosional juga pembentukan karakter.


Aspek Kognitif


Aspek kognitif anak penyandang tunanetra cenderung lebih lamban dari anak normal lainnya, untuk itu perlu penanganan khusus agar anak tunanetra bisa berkembang secara optimal. 


Aspek Motorik


Begitupula dengan aspek motorik, baik motorik kasar maupun halus tentunya mengalami perkembangan yang lebih lambat dibanding anak-anak normal lainnya.


Dibutuhkan koordinasi fungsional sistem saraf dan juga otot. Ketidakmampuan melihat secara normal inilah yang menjadi penghambat bagi perkembangan beberapa aspek perkembangan. Kegiatan berjalan, melangkah, menggoyangkan anggota tubuh tentu akan mengalami hambatan. 


Aspek Emosi


Karena keterbatasan penglihatannya, anak tunanetra tak mampu melihat segala bentuk respon yang diberikan ketika marah, benci, senang, maupun sedih. Untuk itu anak tunanetra kurang mampu mengekspresikan apa yang dirasa olehnya.


Sedih, marah, bahagia diekspresikan sesuai dengan kemampuan persepsinya yang agak berbeda dengan perasaan yang ditunjukkan secara umum oleh orang normal. Bentuk ekspresinya terkadang terasa kurang tepat.


Deprivasi emosi jika tidak ditangani akan menghambat perkembangan lainnya. Fisik, motorik, bicara, intelektual maupun sosialnya. Jika mengalami deprivasi emosi biasanya akan cenderung menarik diri, bersifat egois bahkan selalu tergantung pada orang terdekatnya.


Aspek Sosial


Pengalaman sosial anak tunanetra tergantung pada orang disekelilingnya. Tingkat penerimaan orang di lingkungannya sangat berarti bagi perkembangannya. Perlakuan yang negartif akan berdampak buruk bagi perkembangannya.


Rumah dan lingkungan keluarga adalah penentu anak tunanetra berkembang kepada lingkunagn sosial yang lebih besar. Lingkungan sosial sesungguhnya adalah dimulai dari lingkungan sekolah, untuk itu harus disiapkan mentalyang kuat pada anak untuk memasuki dunia sekolah.


 Agar secara psikologis dia merasa aman dan nyaman memasuki lingkungan sosial yang lebih besar dari lingkungan rumah dan keluarganya.


Aspek Karakter


Seringkali anak tunanetra menagalami keputusasaan dalam dirinya. Namun dengan bantuan dan dukungan keluarga, hambatan ini bisa teratasi. 


Keluarga harus memberikan bekal pengetahuan ketika si anak akan memasuki lingkungan baru dengan sangat jelas, agar si anak bisa merasakan nyaman terhadap dunia baru yang akan dimasukinya. Mengenalkan lingkungan barunya dengan sangat baik seperti anak mengenal tubuhnya sendiri. 


Jangan sampai anak merasa ketakutan ketika masuk ke dunia baru sehingga akan mengalami berbagai permasalahan kepribadian seperti introversi, neurotic, frustasi, dan kekakuan atau regiditas mental.


Layanan Pendidikan bagi Tunanetra


Metode dalam mengajar sangatlah penting demi tercapainya tujuan pembelajaran. Sebelum mampu mengajar anak tunanetra, tentunya guru dituntut untuk menguasai teknik dan metode dalam memberikan pembelajaran kepada anak yang awas penglihatannya.


Strategi pembelajaran bagi anak tunanetra sebenarnya memiliki kesamaan juga dengan anak pada umumnya. Hanya saja perlu disesuaikan dengan keadaan anak tunanetra yang tidak awas dalam penglihatan.


Anak tunanetra sangat membutuhkan layanan pendidikan agar dirinya bisa berkembang menjadi manusia yang memiliki potensi serta mandiri. Layanan pendidikan yang bisa diterima oleh mereka diantaranya mampu menggunakan huruf baraille, menggunakan tongkat dan mengenal rambu-rambu di jalan. Selain itu juga belajar tentangorientsi dan mobilitas.


Strategi dan metode yang digunakan tentunya lebih mengoptimalkan penggunaan indra lain yang masih baik fungsinya untuk menerima informasi, agar anak tunanetra bisa mudah menangkap pelajaran.


Model Pendidikan bagi Anak Tunanetra


Ada beberapa model layanan pendidikan yang bisa diterapkan bagi anak berkebutuhan khusus, dalam hal ini anak penyandang tunanetra. Beberapa pilihan layanan pendidikan ini bisa disesuaikan dengan karakter anak dan kebutuhan anak. Beberapa layanan pendidikan bagi anak tunanetra diantaranya, yaitu:


Pendidikan Khusus (SLB)


Layanan pendidikan bagi tunanetra bisa dilaksanakan dengan sistem segregasi atau sistem pembelajaran yang dilakukan secara terpisah dengan anak-anak pada umumnya yang masih memiliki penglihatan bagus.


Pendidikan Inklusif


Layanan pendidikan bagi anak tunanetra juga bisa dilaksanakan dengan sistem yang terintegrasi, yaitu belajar dengan anak normal lainnya, melalui sistem pendidikan inklusif.


Guru Kunjung


Jenis layanan pendidikan ini bisa diambil bagi anak tunanetra yang memiliki domisisli jauh dan sulit menjangkau sekolah. Biasanya tinggal di daerah terpencil, jauh dari sekolah umum, apalagi Sekolah Luar Biasa (SLB). 


Layanan pendidikan bagi tunanetra ini juga bisa diperuntukkan bagi anak yang kondisi tubuhnya selain penyandang tunanetra juga sulit berjalan.


Prinsip Pembelajaran pada Layanan Pendidikan Anak Tunanetra


Proses pembelajaran pada anak penyandang tnanetra harus disesuaikan dengan kondisi sang anak. Ada beberapa prinsip yang harus diperhatikan, agar proses pembelajaran berjalan aman dan nyaman serta kondusif. Prinsip tersebut, diantaranya:


Prinsip Individual

 

Baik dalam proses pembelajaran pada umumnya dan juga pada pendidikan layanan anak berkebutuhan khusus, harus memperhatikan prinsip individual dikarenakan keadaan peserta didik berbeda latar belakang.


Dalam memberikan layanan pembelajaran untuk anak penyandang tunanetra hendaknya memperhatikan penyebab kebutaan yang dialami masing-masing anak, latar belakang sosial, keluarga, kemampuan, umur dan lainnya.


Sehingga pendidik bisa membedakan layanan pembelajaran untuk anak yang low vision dan buta total. Hal inilah yang menjadi alasan mendasar dalam menerapkan IEP atau individual education program, agar anak mendapatkan layanan pendidikan yang tepat, karena sesungguhnya setiap anak itu unik.


Prinsip Totalitas 


Prinsip totalitas yang dimaksud di sini adalah, guru mampu mengoptimalkan kemampuan yang dimiiki anak pada organ dan indra yang masih dapat berfungsi dengan baik agar memiliki gambaran yang utuh terhadap suatu objek. Bower mengistilahkannya dengan gagasan multi sesnsory approach.


Pengaplikasiannya misal pada pengenalan jenis-jenis binatang, misal kucing. Prinsip totalitas bisa diterapkan dengan cara si anak meraba kucing, jenis, bentuk, ukuran, sifat permuakaanya dengan cara meraba menggunakan tangan jika tangannya masih berfungsi dengan baik.


Mengenal suara kucing dengan menggunakan indra pendengarannya. Dalam mengenal objek harus totalitas menggunakan indra lainnya, jangan hanya menggunakan satu indra saja. Hal ini akan berdampak tidak optimal dalam proses pembelajaran.  


Prinsip Pengalaman Pengindraan


Anak penyandang tunanetra harus mengalami interaksi langsung dengan objek sasaran. Untuk itu diperlukan alat dan media dalam hal ini. Anaktunanetra harus dibimbing bagaimana meraba, mencium, mendengar dan mengecap. Usahakan mereka dapat pengalaman secara langsung.


Bower menyebutnya dengan sitilah "Pengalaman Penginderaan Langsung". Hal ini dilakukan agar anak tunanetra memiliki gambaran yang utuh terhadap pengenalan objek benda di sekitarnya, seperti mengenal embun, batu, bunga, garam, gula dan lainnya. 


Prinsip Aktivitas Mandiri


Dalam proses pembelajaran usahakan agar melibatkan anak dan meminta anak untuk melakukan sendiri.Bila anak tidak mau beri motivasi dan masukan kepada anak agar mau mencobanya. Guru harus berperan sebagai fasilitator dan motivator.


Proses pembelajaran yang kondusif, ada semangat yang menyertai diharapkan akan membuat anak penyandang tunanetra memiliki semangat untuk tetap menjalani hidup. Prinsip aktivitas mandiri dapat membantu anak bisa mengalami dan mengetahui berbagai keadaan dan mengenali hal yang anak normal alami.


Media Pembelajaran untuk Anak Tunanetra


Dengan kecanggihan teknologi pada saat ini, media pembelajaran untuk anak tunanetra sudah banyak berkembang dan bervariatif. Diusahakan agar media ini dapat digunakan secara fleksibel, bisauntuk di sekolah dan juga di rumah.

Ada beberapa model media pembelajaran yang akan saya kenalkan di sini, untuk menunjang pembelajaran baik di rumah mauun disekolah. Beberapa diantaranya, yaitu:


1. Telesensori

Telesensori adalah media sejenis loof, alat untuk memperbesar ukuran huruf normal, agar mudah terbaca oleh anak tunanetra yang berada dalam kategori low vision.


2. Huruf Braille


Penemu huruf Braille adalah seorang guru yang menyandang tunanetra. Dia adalah Louis Braille, berasal dari Prancis, sudah mengalami kebutaan sejak usianya 3 tahun. Saat tulisan Braille diciptakan pada tahun 1824 Louis masih menjadi pelajar di institution Nationale des Juenes Aveugles (National Institute for Blind Children).


Braille menciptakan huruf yang bentuknya sederhana dan menonjol agar bisa diraba oleh penyandang tunanetra. Dibuat di atas kertas dengan bentuk titik-tik berlubang, umumnya terdiri dari 6 titik yang disusun dalam dua baris.


3. Komputer Berbicara


Komputer berbicara memiliki desain seperti komputer pada umumnya, namun memiliki fiture perintah dalam bentuk suara. Dirancang untuk memudahkan anak penyandang tunanetra agar mampu memahami tools dalam komputer dalam bentuk arahan suara.


4. Digital Accessible System (Daisy) Player


Daisy player adalah sejenis alat yang sudah merekam beberapa buku dan dibacakan lewat suara. Hal ini untuk memudahkan para penyandang tunanetra mendapatkan informasi dari buku yang mereka perlukan. 


Bahkan saat ini sudah berkembang beberapa aplikasi yang terdapat pada handphone, berupa buku dengan layanan dibacakan seperti Noveltoon, Storytell, wattpad. Beberapa aplikasi yang bisa diunduh melalui playstore ini bisa digunakan sebagai media menambah wawasan oleh para penyandang tunanetra.


Media lainnya yang bisa digunakan diantaranya yaitu buku bicara, printer braille, alat printer untuk huruf braille dan termoform semacam alat untuk menggandakan bacaan bagi penyandang tunanetra. Mesin ini dijalankan dengan menggunakan kertas khusus.


Program Layanan Pendidikan bagi Anak Tunanetra


Ada beberapa langkah yang bisa dijadikan pegangan dalam memberikan layanan pendidikan bagi anak Tunanetra, diantaranya adalah:


Program Kebutuhan Khusus


  1. Ketika memberikan layanan pendidikan bagi anak tunanetra usahakan menggunakan objek nyata agar anak dapa mendapatkan gambaran yang jelas.
  2. Ketika hendak mengajak anak memulai sesuatu panggil namanya dan usahakan gunakan bahasa verbal dengan pengucapan yang jelas.
  3. Ketika menyapa anak, usahakan sambil menyentuh punggung atau lengan anak, agar dia cepat tanggap dengan permintaan kita.
  4. Sediakan media yang sesuai dengan tingkatan penglihatan anak, apakah menderita kebutaan atau hanya pada tingkat penglihatan low vision.
  5. Gunakan arah yang sesuai dengan arah jarum jam untuk menunjukkan letak tempat barang atau sesuatu.
  6. Hindari kata tunjuk ini dan itu atau kata ganti tempat di sini atau di sana dan juga kata ganti orang dia atau kamu. Langsung pada nama barang, nama tempat dan nama orangnya.
  7. Jangan lupa untuk selalu memberitahu jika kita memindahkan sesuatu ke tempat lain atau ketika kita meninggalkan anak.
  8. Gunakan metode bercerita ketika sedang mengeksplore alam dan lingkunagn sekitar.


Urutan Strategi dan Langkah Pelaksanaan Kegiatan Di Kelas


  1. Usahakan untuk menempatkan anak yang berkebutuhan khusus pada posisi paling depan
  2. Buatkan media yang bentuknya timbul agar memudahkan anak untuk mengidentifikasi bentuk alat dan bahannya.
  3. Dekatkan objek yang akan digunakan dalam pembelajaran kepada anak.
  4. Ketika dalam proses pembelajaran ada kegiatan menulis, buatkan tulisan yang besar dengan warna yang kontras denagn warna latar. Perlakuan ini diperuntukkan bagi anak yang memiliki penglihatan low vision.
  5. Gunakan penerangan dengan kualitas yang baik dan terang benderang.
  6. Posisikan mata dengan objek dalam posisi yang sesuai aman dan nyaman bagi anak, sebisanya sangat dekat dengan anak.


Pelajaran dari Film Miracle Worker


Semoga teman-teman bisa memahami sedikitnya tentang layanan pendidikan bagi anak tunanetra. Tidak ada hal yang tidak mungkin jika kita ingin berusaha, fokus dan serius dalam menekuni suatu hal., begitupula dengan upaya mendidik anak yang menyandang tuhanetra agar mereka mampu hidup mandiri dan juga bisa bermanfaat bagi lingkungan sosialnya.


Mengambil ibrah sebuah film yang cukup fenomenal, sebuah film yang diadopsi dari kisah nyata, yaitu film tentang perjuangan orang tua dari Hellen keller dalam film yang berjudul Miracle Worker. Ada yang pernah nonton?


Sang tokoh Hellen Keller bahkan bukan hanya buta tapi juga tidak bisa mendengar atau tunarungu.Subhanallah, teman-teman bisa melihat bagaimana perjuangan orang tua Hellen Keller dalam film ini, terutama sang ibu, untuk menjadikan anaknya menjadi pribadi yang akhirnya bisa mandiri bahkan menjadi tokoh dunia terkenal, statusnya sebagai pengacara.


Melalui guru yang sabar dan memiliki kemampuan luar biasa dalam menghadapi Hellen Keller, Anna Sullivan berhasil membentuk Hellen Keller menjadi pribadi yang luar biasa. Dari film ini kita belajar, bahwa segala sesuatu yang diusahakan akan menghasilkan. Jika teman-teman berminat untuk menyaksikannya, bisa dilihat di chanel youtube berikut.




Semoga kita semua bisa menjadi pribadi yang mampu memberikan kontribusi bagi umat dan mengupayakan apa yang kita miliki menjadi lebih bermakna, khususnya dalam hal ini sebagai pendidik anak usia dini yang dihadapkan pada program pendidikan inklusif. 


Program pendidikan terbuka bagi siapa saja yang mau bersekolah tak terkecuali bagi anak berkebutuhan khusus tunanetra. Melalui artikel ini setidaknya kita memiliki pengetahuan dasar tentang memberikan layanan pendidikan bagi anak tunanetra. Salam positif. Barakallahu.





Referensi


Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat. Prosedur Operasi Standar Pendidikan Anak USia Dini Inklusif. Jakarta, 2018.


Putranto, Bambang. Tips Menangani Siswa yang Membutuhkan Perhatian Khusus. Yogyakarta: Diva Press, 2015


Smart, Aqila. Anak Cacat Bukan Kiamat: Metode Pembelajaran & Terapi untuk Anak Berkebutuhan khusus. Jogjakarta: Ar-Ruzz Media, 2017.


Somantri, Sutjihati. Psikologi Anak Luar Biasa: Karakteristik dan Masalah Perkembangan Anak Tunanetra. Bandung:Refika Aditama, 2007.




Tujuan Pendidikan Anak USia Dini

Apa tujuan diselenggarakannya Pendidikan Anak  Usia Dini? Seperti yang sudah dibahas pada artikel Konsep Dasar PAUD, perkembangan otak anak di usia dini sedang mengalami masa perkembagan yang sangat pesat.


tujuan pendidikan anak usia dini

Di masa perkembangan pesat ini dibutuhkan stimulasi edukatif yang diberikan kepada anak usia dini agar pertumbuhan dan perkembangannya bisa diupayakan secara optimal. 


Hakikat Pendidikan Anak USia Dini


Hakikat dari pendidikan anak usia dini jika ditelaah dari tinjauan didaktis psikologis adalah untuk mengupayakan mengembangkan kecerdasan yang secara fitrah sudah dibawa anak sejak lahir. Kemampuan dan kecerdasan anak akan berarti jika keberadaannya bisa membawa manfaat bagi kehidupannya maupun lingkungannya serta diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari, atau biasa dikenal dengan istilah life skills atau kecakapan hidup.


Melalui kecakapan hidup yang dimiliki anak serta distimulasi sejak dini, diharapkan anak dapat hidup mandiri dan melindungi diri sendiri sehingga anak mampu bertahan hidup serta bertanggung jawab dengan hidupnya sendiri dalam keadaan yang aman, nyaman dan menyenangkan.


Sejalan dengan ungkapan Catron dan Allen bahwasannya usaha mengembangkan kecakapan hidup pada anak bertujuan agar anak:


  1. Memiliki kemauan dan kemampuan untuk mengurus dirinya sendiri (self help).
  2. Memiliki kemauan dan kemampuan untuk menolong orang lain, melibatkan dirinya dalam perkara-perkara sosial.

Mengupayakan anak agar memiliki keterampilan hidup bukan ditekankan pada permasalahan teknik, misalnya anak mampu menjadi tukang kayu atau tukang jahit dan seorang programer, melainkan mengoptimalkan aspek pertumbuhan dan perkembangan pada diri anak.


Untuk itu hakikat pendidikan anak usia dini adalah mengupayakan beberapa aspek pertumbuhan dan perkembangan yang dimiliki anak agar dirinya bisa bertanggung jawab merawat dirinya, menjaga kondisi fisiknya serta mampu mengendalikan emosinya dan membangun hubungan sosial. Selain itu mampu mengikuti pembelajaran hidup yang harus diikuti atau learning how to learn.


Apa Saja Keterampilan Hidup yang Harus Dimiliki Anak USia Dini?


Seperti yang telah dijelaskan di atas, bahwasannya Keterampilan hidup yang dipayakan pada anak usia dini yang dimaksud adalah mengoptimalkan aspek  pertumbuhan dan perkembangan anak usia dini. Bukan keterampilan hidup yang sulit dijangkau untuk anak-anak.


Keterampilan hidup yang dikembangkan pada anak yaitu agar anak mampu berperilaku mandiri, mampu bertanggung jawab serta bermanfaat pada kehidupan dirinya sendiri dan diterapkan dalam kehidupannya sehari-hari. Bisa makan sendiri, mandi sendiri, menggunakan baju sendiri, dan hal sederhana lainnya yang bisa dilakukan secara mandiri oleh anak.


Sebagaimana yang dikatakan oleh Hilman dan Hsu bahwa living value atau pendidikan nilai merupakan pendidikan pembiasaan pada anak merupakan bidang pengembangan yang harus terintegrasi ke semua hal. Untuk itu mengoptimalkan pendidikan nilai pada anak, bukan hanya tanggung jawab guru agama dan budi pekerti tetapi juga semua guru bidang study dan semua element. 


Sejalan juga dengan empat pilar pendidikan yang dicanangkan oleh UNESCO, yaitu learning to know (belajar melalui media dan juga guru), learning to do (melakukan kegiatan secara langsung), learning to be ( dengan cara bermain peran), learning live together (belajar dengan cara bermain dan berinteraksi dengan lingkungan sosialnya).


Tujuan Pendidikan Anak USia Dini


Sesuai dengan cita-cita pendidikan nasional yang tertuang dalam Undang-Undang Republik Indoesia No. 20 Tahun 2003 Bab II pasal 3, bahwasannya pendidikan berfungsi untuk membentuk watak dan peradaban bangsa yang bermartabat dan cerdas. Mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi generasi yang kreatif, beriman dan bertakwa kepada Tuhan yang Maha Esa, berakhlak mulia, berilmu kuat dan sehat.


Tujuan Pendidikan Anak Usia Dini adalah untuk mengembangkan pengetahuan orang tua dan guru serta element terkait agar lebih memahami tentang ilmu pendidikan anak usia dini. Konsep pendidikan anak usia dini terbagi menjadi dua sasaran, yaitu tujuan secara khusus dan juga secara umum. 


Tujuan Khusus Pendidikan Anak Usia Dini


Ada tujuan khusus yang ingin diraih dalam penyelenggaraan pendidikan anak usia dini, diantaranya yaitu:

  1. Mampu membuat temuan dari hasil identifikasi dalam duania anak usia dini dalam ranah fisiologis anak agar bisa diterapkan dan dikembangkan untuk  kebermanfaatan masalah fisiologis anak.
  2. Mampu memahami perkembangan daya kreativitas anak usia dini dengan cara memberikan stimulasi edukatif pada anak suai dini.
  3. Mampu memahami bahwa anak memiliki kecerdasan majemuk yang bisa dikembangkan dan dioptimalkan.
  4. Mampu mengoptimalkan konsep bermain dan belajar serta belajar sambil bermain bagi anak.
  5. Mampu mengembangkan pendekatan serta metode pembelajaran dan mengaplikasikannya dalam proses pembelajaran pada anak.

Tujuan Umum Pendidikan Anak USia Dini


Tujuan pendidikan Anak USia Dini secara umum tentunya untuk mengembangkan potensi anak dari mulai sejak dini, sebagai bekal bagi anak untuk mempersiapkan dirinya masuk ke dalam lingkunagn yang lebih luas dari lingkungan rumahnya yang selama ini menjadi tempat awal dia berkembang dan bertumbuh.


Secara rinci tujuan Pendidikan Anak USia Dini tercakup dalam 6 aspek yang harus ditumbuhkembangkan dalam diri anak yang lebih dikenal dengan istilah Standar Tingkat Pencapaian Perkembangan Anak (STPPA), 6 aspek perkembangan anak usia dini tersebut akan saya uraikan di bawah ini:


1. Aspek  Moral dan Agama


Anak mau dan mampu berperilaku sesuai dengan tuntutan agama dan memiliki akhlak yang baik, mengenal Tuhannya dan juga mencintai sesama. Mengenalkan anak pada ciptaan Tuhan yang lainnya seperti aneka binatang dan aneka tumbuhan juga segala bentuk makhluk mati seperti batu-batuan, pasir, tanah dan lainnya.


2. Aspek Psikomotorik


Mengupayakan agar anak mau dan mampu beradaptasi untuk mengaktifkan panca indera yang dimilikinya. Selain itu juga mengoptimalkan motorik kasar dan halus, misalnya menari, menggunting, melipat, meronce, berlari, bemain bola dan sebagainya.


3. Aspek Bahasa


Mengupayakan agar anak mau dan mampu mengembangkan keterampilan berbahasa baik berbahasa pasif  seperti membaca dan menulis maupun aktif seperti berkomunikasi tentang pelajaran dan tema yang diperlajari.


4. Aspek Kognitif


Mengupayakan agar anak mampu dan mau berpikir secara logis dan kritis dalam berpikir dan mengungkapkan alasan, memecahkan masalah juga menghubungkan permasalahan dengan penjelasan sebab akibat . Misal dengan cara menyguhkan sebuah gambar yang mampu merangsang anak menceritakan apa yang dia lihat dalam gambar tersebut. lakukan tanya jawab dengan anak dengan merangsang anak agar mampu menceritakan dan memberikan alasan kenapa bisa terjadi. Misal gambar tentang kejadian banjir.


5. Aspek Sosial Emosional


Mengupayakan anak agar mau dan mampu mengenal lingkungan alam dan sosialnya. bagaimana bertahan dalam menjalin hubungan dengan lingkungannya, mampu saling menghargai perbedaan dan bisa bekerjasama.

Selain itu anak juga mau dan mampu mengendalikan emosi diri. Mengedepankan perilaku positif, mengontrol diri dan rasa saling memiliki. Hal ini bisa distimulasi lewat permainan yang melatih kesabaran dan kontrol sosial anak.


6. Aspek Seni


Mengupayakan anak agar mau dan mampu peka pada irama, nada, birama, berbagai bunyi, bertepuk tangan, serta mengembangkan bakat melukis sehingga anak bisa mengekspresikan kreatifitas seninya dan juga mampu menghargai karya seni.


Pendidikan Anak Usia Dini di Indonesia diselenggarakan dengan memperhatikan 6 aspek perkembangan anak usia dini di atas.  Tentunya hal ini melengkapi tujuan pendidikan anak usia dini secara terstruktur dan terperinci demi membentuk anak Indonesia yang memiliki kualitas dalam proses pertumbuhan dan perkembangannya.


6 aspek perkembangan anak usia dini tersebut juga untuk menyiapkan anak agar bisa masuk ke lingkungan akademik di lembaga sekolah, karena pemebrian stimulasi yang dilakukan sejak dini akan menumbuhkembangkan potensi-potensi yang tersembunyi.


Tujuan Penyelenggaraan Pendidikan Anak Usia Dini juga untuk melakukan deteksi dini terhadap kemungkinan adanya gangguan dalam pertumbuhan dan perkembangan terhadap potensi-potensi yang dimiliki anak. 


Nah, berdasarkan penjelasan di atas betapa pentingnya penyelenggaraan Pendidikan Anak Usia Dini dalam mengoptimalkan potensi yang dimiliki anak. Untuk itu perlu disiapkan para pendidik yang memiliki kompetensi di bidangnya agar menghasilkan generasi yang berkwalitas. 


Guru PAUD adalah manusia istimewa. Dirinya menjadi wasilah dalam menciptakan iklim bangsa yang cerdas, bermartabat dan berkualitas. Untuk itu mari kita lancarkan tujuan pendidikan anak usia dini di indonesia dengan terus meningkatkan kompetensi diri baik sebagai orang tua maupun guru. 



Referensi


Sujiono, Yuliani Nuraini. Konsep Dasar Pendidikan Anak Usia Dini. Jakarta: Indeks, 2013.


Morrison, George. Dasar-Dasar Pendidikan Anak Usia Dini. Jakarta: Indeks, 2012.


Mulyasa. Manajemen PAUD. Bandung: Remaja Rosda Karya, 2017.


Guru PAUD adalah Manusia Istimewa

Kamis, 02 Maret 2023

Guru PAUD adalah manusia istimewa. Kenapa saya katakan seperti itu? Karena hal pertama yang menjadi sorotan adalah tidak banyak yang ingin menjadi guru PAUD, tanggung jawab untuk sebuah pekerjaan yang cukup sulit saya rasa.


guru paud adalah

Butuh kesabaran, ketelatenan dan juga keikhlasan serta kecintaan untuk menjalankan profesi ini. Bagaimana tidak, seorang ibu yang mendidik satu anak saja terkadang merasa kelelahan dan kehabisan akal untuk menghadapi anak-anak yang mempunyai banyak keinginan.


Bagaimana dengan guru PAUD yang harus menjaga anak yang jumlahnya tidak sedikit. Satu guru malah terkadang bisa menghandle belasan anak. Apalagi guru-guru PAUD yang mengabdikan dirinya didaerah pedalaman atau di kota kecil. 


Guru PAUD adalah Manusia Istimewa


Julukan istimewa memang pantas disandang oleh guru PAUD. Di tangan para guru PAUD dititipkan manusia kecil yang akan dibentuk menjadi sosok hebat bagi masa depan.  


Hal apa saja yang menjadikan sosok guru PAUD menjadi istimewa? Beberapa hal ini diantaranya, yaa...


guru paud adalah





Guru PAUD adalah tenaga pendidik yang memiliki profesionalitas dalam merancang, merencanakan proses pembelajaran dan memberikan penilaian dari hasil pembelajaran yang dilaksanakan. 


Selain itu, guru PAUD adalah tenaga profesional yang melakukan bimbingan dan pengarahan, perawatan serta pengasuhan kepada anak didik.


Sebagaimana yang sudah saya kutip dalam artikel Konsep Dasar Pendidikan Anak USia Dini bahwasannya menurut Bloom seorang pakar Neurologi, otak manusia berkembang sangat pesat pada saat usia anak-anak, yaitu 0 sampai 8 tahun berkembang 80 % dan 20 % siasanya dicapai pada usia 8 - 18 tahun.


Dari data penelitian tersebut, anak-anak usia dini atau anak pada usia 0 - 8 tahun harus diberikan stimulasi edukatif agar potensi dalam dirinya bisa dikembangkan secara optimal. Untuk itu peran guru PAUD sangat penting dalam proses pertumbuhan dan perkembangan anak. Tidak salah jika guru PAUD mendapat julukan manusia istimewa.


Para guru PAUD lah yang menyiapkan para manusia hebat dan tangguh untuk memakmurkan bumi. Di tangan guru PAUD lah diletakkan harapan pembentukan generasi awal yang kuat dan berkarakter unggul


Istilah Pendidik pada PAUD


Secara umum istilah pendidik pada lembaga PAUD adalah sama seperti pada lembaga sekolah tingkat dasar, menengah pertama maupun menengah atas. Istilah guru adalah hal yang umum digunakan. Sebagaimana identifikasi status guru yang memiliki posisi, diantaranya:


  1. Orang yang memiliki daya kharisma sebagai figur yang patut dijadikan contoh.
  2. Orang yang memiliki tanggung jawab untuk memberikan pendidikan, pengajaran dan juga membimbing para peserta didik.
  3. Orang yang memiliki kemampuan dalam merancang program pembelajaran.
  4. Sebuah profesi yang membutuhkan keahlian khusus.


Namun, biasanya pada lembaga PAUD sebutan pendidik PAUD lebih fleksibel dibanding pada tingkatan sekolah lainnya.


Ada sebutan ummi, ustadz atau ustadazah, tante, atau bahkan kakak. Karena biasanya penyebutan para pendidik anak usia dini disesuaikan dengan kenyamanan perasaan anak. panggilan yang anak-anak sukai akan menimbulkan dan membuat dia merasa aman dan nyaman.


Kedudukan Guru PAUD Menurut Undang-undang


Guru PAUD adalah seorang pendidik yang memiliki kedudukan sama dengan para pendidik lain di tingkat yang lebih tinggi, mulai dari tingkat dasar sampai tingkat atas. 


Sesuai dengan undang-undang No 20 Tahun 2003 yang tercantum pada pasal 1 ayat 6 dinyatakan bahwasannya pendidik adalah orang yang memiliki kualifikasi guru, dosen, konselor, pamong belajar, widyaiswara dan lainnya yang berpartisipasi dalam penyelenggaraan pendidikan.


Dalam undang-undang No 20 Tahun 2003 juga dijelaskan dalam pasal 39 ayat 2, bahwasannya para pendidik adalah tenaga ahli yang memiliki tugas untuk membuat perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran, menilai, membimbing dan juga melatih serta melakukan penelitian juga pengabdian  masyarakat.


Untuk itu para pendidik PAUD juga dituntut untuk memiliki keahlian dalam bidang pengajaran, khususnya di tingkat anak usia dini, sehingga para pendidik PAUD bisa bekerja secara profesional. 


Adapun syarat menjadi seorang profesional dalam bidang pendidikan khususnya dan disegala bidang pada umumnya adalah sebagai berikut:

  1. Memiliki kecintaan serta bakat pada bidang yang ditekuninya.
  2. Memilki komitmen mutu, iman dan takwa, juga akhlak yang baik.
  3. Mempunyai latar belakang akademik yang sesuai dengan posisi yang dijalani.
  4. Mempunyai kompetensi sesuai dengan tugas yang dijalani.
  5. Mempunyai tanggung jawab  terhadap profesi yang digeluti. dan terhadap tugas yang dijalani secara profesional
  6. Mempunyai kemauan untuk belajar sepanjang hayat pada profesi yang digeluti.
  7. Memperoleh penghasilan yang sudah ditentukan.
  8. Ada jaminan perlindungan hukum dan juga memiliki kode etik profesi.


Sebagai pendidik PAUD sudahkah kita memenuhi syarat keprofesionalan yang disebutkan di atas?


Kompetensi Guru PAUD


Untuk menjadi seorang guru PAUD yang handal dibutuhkan kompetensi yang sesuai di bidangnya. Profesi sebagai guru PAUD adalah profesi strategis dalam pembentukan sosok manusia seutuhnya. Untuk itu tugas sebagai pendidik PAUD bukan hal main-main. Profesi ini harus serius dijalani dan ditekuni.


gaji guru paud

Beberapa kompetensi yang harus dimiliki oleh para pendidik diantaranya kompetensi pedagogis, kompetensi kepribadian, kompetensi profesional, dankompetensi sosial sebagaimana yang sudah tertera dalam peraturan pemerintah No 19Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan pada Bab VI. Maksud dari kompetensi yang disyaratkan adalah sebagai berikut:


Kompetensi Pedagogis


Kompetensi pedagogis ini adalah kompetensi unik yang harus dimiliki oleh para pendidik, agar bisa menguasai teknik pembelajaran dan individu anak didik. 


Seorang pendidik harus mampu memahami perkembangan, karakteristik dan juga kebutuhan para peserta didik.


Selain itu juga seorang pendidik harus memahami konsep dan prinsip pendidikan, menguasai prosedur pengembangan kurikulum, memahami prinsip dan strategi pembelajaran, serta memahami bagaimana menciptakan kondisi pembelajaran yang kondusif, aman dan menyenangkan bagi peserta didik.


Pendidik juga harus mengerti bagaimana memberdayakan media yang tepat untuk setiap materi pembelajaran termasuk juga mengenal perkembangan teknologi, terutama yang terkait dengan pembelajaran. 


Selain itu para pendidik juga harus mengerti prinsip serta prosedur penilaian dari hasil sebuah proses pembelajaran.


Kompetensi Kepribadian


Sebagai seorang pendidik diwajibkan memiliki performa yang bagus di hadapan para muridnya. Kejujuran, kharismatik, dewasa serta bijaksana. Sebagai pendidik juga harus memiliki sikap dan komitmen bagi profesinya sebagai seorang pendidik.


Seorang pendidik juga harus memiliki kepribadian dan perilaku demokratis, menjunjung tinggi kode etik pendidik serta memberikan dampak positif bagi para muridnya dan juga orang di sekitar lingkungannya.


Kompetensi sosial


Kompetensi sosial bagi seorang pendidik mempertimbangkan beberapa aspek diantaranya para pendidik harus bersikap tterbuka, objektif dan juga tidak membeda-bedakan para peserta didik. Tidak memandang status dan kedudukan.


Mampu bergaul dan bekerjasama serta berkomunikasi dengan baik sesama tim guru, orang tua, masyarakat, tenaga kependidikan dan juga mampu beradaptasi dengan kondisi sosialbudaya setempat.


Kompetensi Profesional


Kompetensi profesional yang dimaksud adalah pendidik atau guru PAUD adalah orang yang memiliki penguasaan terhadap substansi aspek dan konsep perkembangan anak dan mampu mengaitkannya dengan berbagai bidang pengembangan lainnya.


Selain itu guru PAUD adalah sosok yang harus mampu mengaitkan berbagai aspek pengembangan pada peserta didik untuk diaplikasikan pada kehidupan sehari-hari dengan memanfaatkan teknologi dan informasi.


Peran Guru PAUD


Guru PAUD adalah manusia istimewa yang diberikan amanah untuk membentuk manusia kecil pemilik masa depan cemerlang. Guru PAUD adalah manusia istimewa yang diberikan kesempatan oleh Tuhan semesta untuk menggali pemilik potensi pesat di masa pertumbuhannya, yaitu anak usia dini, 


Guru PAUD adalah sosok yang memiliki tugas agar dapat memberikan segala sesuatu yang anak usia dini butuhkan demi mengembangkan segala potensi yang dimilikinya secara optimal.


Mengutip pernyataan Rogers dan Catron Alley bahwasannya guru yang baik adalah guru yang mampu memfasilitasi anak berkembang secara optimal menjadi manusia seutuhnya.  Guru yang baik juga mampu menciptakan iklim belajar yang menyenangkan bagi peserta didik, selain itu juga peka terhadap minat dan bakat anak serta perasaan yang sedang dialami anak.


Guru PAUD adalah sosok yang bertindak sebagai fasilitator bagi anak didiknya, karena dalam proses pembelajaran bukan hanya sekedar mentrasfer ilmu kepada pendidik secara pasif, namun harus ada timbal balik yang aktif diantara pendidik dan peserta didik.


Guru PAUD harus memahami cara berpikir anak, menghargainya dan juga memberikan materi sesuai dengan kemampuan anak. Seyogyanya juga para guru PAUD memiliki kehangatan, humoris, mudah beradaptasi dan lain sebagainya sesuai dengan kriteria kompetensi yang harus dimiliki oleh pendidik.


Demikian artikel tentang kedudukan pendidik PAUD sebagai manusia istimewa. Semoga kita para pendidik bisa memenuhi kriteria yang sudah dijelaskan di atas. Profesi Guru adalah hal yang sudah kita pilih, hendaknya bisa kita jalani secara profesional. Semangat mendidiik...


Referensi


Sujiono, Yuliani Nuraini. Konsep Dasar Pendidikan Anak Usia Dini. Jakarta: Indeks, 2013.


Morrison, George. Dasar-Dasar Pendidikan Anak Usia Dini. Jakarta: Indeks, 2012.


Mulyasa. Manajemen PAUD. Bandung: Remaja Rosda Karya, 2017.



Cara Cepat Raih Body Goals dengan Bantuan internet Cepat

Kamis, 23 Februari 2023

Hai Sains .....


Mo curhat, nih. Akhir-akhir ini aku, tuh, suka mupeng (mulai pengen) kalau sedang jalan-jalan ke mal terus liat baju-baju yang slim dengan padu padan yang modis, apalagi ditambah motif yang cute, kaya bunga-bunga kecil dengan warna pastel yang soft atau motif abstrak yang unik, duh bikin gemes banget, deh. Berasa kalau lagi pakai baju itu, tuh, bisa bikin rasa percaya diri meningkat 180 derajat.


internet cepat


Tapi sayang sungguh  sayang, ini body sudah nggak bisa diajak kompromi kalau pakai baju dengan desain yang slim imut dan lucu. Haha ... sadar umur jeng.


 Eits, jangan dulu memvonis sama si umur, dong, kasian, kan, dienya. Siapa bilang ya, umur menjadi penghalang kita bisa punya body goals idaman. Tentu tidak, dong!


Aku rasa asal disertai dengan pola hidup yang sehat, misalnya mengatur pola makan yang sehat juga minuman yang sehat  dan disertai olah raga rutin, dijamin, deh, para wanita berumur pun masih tetap punya body yang okay, bak, remaja belasan tahun. Hihi,... ngarep boleh, dong, ya, asal linear dengan usahanya. Setuju, dong!? 


Sudah banyak buktinya, lho. Bisa kita jadikan resolusi diri untuk menjalani pola hidup lebih sehat, nih.  Selain itu bisa jadi cara biar bisa awet muda dan cantik juga tentunya. Karena kecantikan paripurna didapatkan bukan hanya dari perawatan wajah dengan skincare  tapi juga perawatan dari dalam secara keseluruhan.


IndiHome Sahabat Sejati Pemberi Informasi


Ah, ... ngomongin pola hidup sehat, dan model baju yang lucu plus ngegemesin, jadi muncul niatan juga buat ngejar body goals biar langsing dan slim. Awal niatnya, sih memperbaiki penampilan, minimal buat nyenengin diri sendiri, tapi percayalah, side effectnya lebih dahsyat, lho. 


Mensana in corporesano, pada raga yang kuat terdapat jiwa yang sehat. Sehat dan segar. Kalau sudah sehat dan segar pastinya menjalankan aktivitas juga jadi serba enak dan semangat. Bukan cuma body goals tapi juga healthy goals yang didapat. Whoaaa, pasti mau, dong!


Nggak tunggu nanti, lansung deh, ambil barang si imut kesayangan yang bisa kasih tahu banyak hal. Apa lagi kalau bukan gadget. Barang mungil yang hand friendly ini, memang jadi sahabat sejati pemberi informasi.. 


Mau tahu tentang apapun tinggal tanya ke si mbah google, semua berderet info bisa tersajikan. Aku rasa rata-rata orang saat ini mengandalkan gadget untuk mendapatkan aneka informasi.


Daaan, tentunya gadgetnya sudah difasilitasi sambungan internet, dong, ya! Kalau engga, gimana bisa nyambung. Hihi. Makanya untuk urusan yang satu ini aku percayakan pada provider yang bersahabat dan bisa memberikan jangkauan akses internet cepat.


Untungnya internet di rumah tuh lancar, gegara aku pakai provider yang tepat dari Telkom Indonesia, jadi proses googling info seputar diet pola hidup sehat jadi berasa mudah, ngalir dan lancar. Apa nggak bikin tambah senang, tuh? Tambah semangat juga mewujudkan body goals and healthy goals.


Buat aku pribadi, internet lancar dan cepat itu bagaikan sambal disaat makan, dia, tuh, merupakan menu makan yang wajib harus ada, kalau enggak ada akan terasa hambar. Makanya pilihanku jatuh pada IndiHome. Sains juga pastinya setuju, dong?!


Aku pribadi sudah tahunan pakai fasilitas dari Telkom Indonesia ini, karena jarang ngadat.  Jika ada permasalahan pada layanan jaringan para teamnya sat set langsung menangani dengan cepat. Makanya gimana nggak makin cinta, kan, kalau sat set gitu pelayanannya. 


Oh iya, buat sahabat insnita yang pingin juga punya akses internet cepat di rumah bisa langsung pasang, nih, mumpung lagi ada promo diskon 50 persen, dari IndiHome. Info lanjutnya bisa cari tahu di paket internet cepat, ya!


internet cepat


Buruan ya, jangan sampai ketinggalan. Promo paket berlangganan barunya hanya sampai 31 maret saja, jadi gaskeeeun...!!!


Yuk lanjut kita ngobrol cara ngedapetin body goals and healthy goals. Aku lanjut spill, nih, hasil selancaran di mbah google tentang pola hidup sehat. Yang anteng dan khusyu, yaa, bacanya...hihi, siapa tahu cucok dan sesuai juga, kan!


Cara Cepat Raih Body Goals dengan Bantuan Internet Cepat


Hasil selancar sana sini akhirnya aku menemukan konsep yang menurutku tepat dan pas, nih buat aku. Siapa tahu juga pas puat sahabat insnita semua.


Kebutuhan Kalori Harian


Pengetahuan awal yang harus kita pahami adalah kebutuhan kalori orang dewasa antara pria dan wanita. Ternyata kita punya kebutuhan kalori yang berbeda. Laki-laki membutuhkan 2500 asupan kalori perharinya, sedangkan wanita membutuhkan 2000 kalori perharinya.


Itupun disesuaikan dengan aktivitas harian yang dijalani. serta postur tubuh individu yang bersangkutan. Makin ringan aktivitas yang dijalani maka makin sedikit kalori yang dibutuhkan. Makin tinggi postur tubuh seseorang makin besar kebutuhan kalori yang diperlukan. 


Nah kebayang, kan kalau kita kaum rebahan tapi rajin ngemil, gimana nggak terus nganan, yaa, timbanganšŸ˜€. 


Deteksi Penyebab Kegemukan


Langkah kedua yang kita lakukan adalah deteksi apa saja yang sudah kita lakukan terhadapa pola makan dan pola hidup. hal-hal yang perlu kita cermati, apakah:


1. Jam tidur kita sudah benar? 


Maksudnya adalah apakah kita sudah tidur di jam-jam yang dianjurkan demi menjaga metabolisme tetap bagus. jam tidur yang bagus adalah sekitar jam 21.00 paling telat pukul 23.00. Lebih cepat lebih baik. Bukankah Rasulullah saw pun menganjurkan untuk tidur di awal malam.


2. Porsi Makan  sudah sesuai?


langkah selanjutnya deteksi tentang asupan makanan. mengingat jumlah kalori harian yang dibutuhkan sangat terbatas, sudah selayaknya tidak mengkonsumsi makanan yang berlebihan. Terutama kita harus menjaga asupan karbohidrat simpel seperti nasi, goreng-gorengan,kue berlemak dan lainnya. Perbanyak konsumsi karbohidrat kompleks seperti sereal, sayuran, buah-buahan dan lainnya.


3. Masih Suka Minuman Manis? 


Begitu pula dengan asupan minuman. Usahakan kurangi minuman manis, seperti mojito, juice yang mengandung banyak gula, minuman kemasan, kopi krim instan, dan aneka minuman manis lainnya yang kadar gulanya lumayan tinggi.


4. Jam Makan Sudah Teratur?


Usahakan mendisiplinkan diri dalam mengatur jam makan, baik untuk makan pagi, siang dan malam dan juga snack time, agar metabolisme tubuh tetap bisa berjalan normal. Selain itu ini salah satu cara lebih sehat dan awet muda.


Dalam jurnal kesehatan Andalas yang ditulis oleh Yuriko dkk, depresi pada seseorang ada kaitannya dengan pola makan secara signifikan. Biasanya pola makan yang teratur menunjukkan ketenangan jiwa dalam diri seseorang. 


5. Gimana kondisi perasaannya? Apakah sedang Stress?


Dalam sebuah jurnal kesehatan yang ditulis oleh Rahadian Bisma dan kawan-kawan yang mengangkat penelitian tentang Perancangan Sistem Perhitungan Kebutuhan Kalori bahwasannya komponen gaya hidup yang harus diperhatikan untuk menuju sehat dan memiliki berat badan ideal adalah berat badan ideal, aktivitas fisik dan pola manajemen stres yang baik.


6. Apakah Suka Berolahraga?


Nah, untuk yang satu ini biar semangat olahraganya lagi-lagi kita bisa memanfaatkan fasilitas internet cepat yang disediakan oleh Telkom Indonesia. Aku juga sering menggunakan fasilitas wifi sebagai penunjang aktivitas olahraga yang aku lakukan di rumah.


Bahkan ketika ada siaran streaming sajian senam ringan seringkali aku ikut serta. Untungnya di rumah ada wifi yang terpasang dengan menggunakan jaringan internet cepat dari IndiHome. Alhamdulillah kegiatan senam di rumah semakin menyenangkan.


indihome



Solusi Dapatkan Tubuh Langsing dan Sehat


Kenapa kita bisa kelebihan berat badan? Dari point yang sudah dijelaskan di atas setidaknya kita jadi punya bayangan penyebab body nggak mau turun-turun, dong, ya? Nah sekarang bagaimana cara mensiasatinya?


Dari berbagai macam konsep diet yang sedang viral di kalangan masyarakat semisal diet keto, diet mayo, diet golongan darah, diet omad, dan lainnya, aku pribadi senang dengan pola diet mengatur nutrisi yang masuk ke dalam tubuh atau istilah lainnya diet deficit calorie bijak.


Kalori yang masuk disesuaikan dengan kalori yang keluar. Jika kalori yang dikeluarkan banyak dalam artian sedang banyak aktivitas, maka kita bisa memberikan asupan nutrisi yang lebih juga. Sedangkan jika sedang tidak banyak berkegiatan, kita juga bisa mengurangi nutrisi yang masuk. pointnya adalah berpatokan pada kebutuhan kalori harian kita.


Jangan sampai kita menyiksa diri karena ingin terlihat langsing. Langsing bagiku adalah bonus, sehat yang utama. Jadi diet mengatur kalori yang masuk, dengan tidak menspesifikasikan makanan yang masuk ke dalam tubuh adalah langkah bijak. 


Karena menurutku berbagai macam jenis makanan yang halal yang diciptakan Allah pasti akan memberi dampak positiv jika dimakan dalam kadar yang disesuaikan, dan akan menyebabkan dampak negatif jika disalahgunakan.


E, tapi kalau teman-teman lebih cocok dengan teknik diet lainnya monggo ya, senyamannya, yang penting cocok bagi tubuh kitadan tidak menyiksa. Sehingga kita menjalani program diet sehat dengan enjoy.


Gimana caranya? saya kasih Jalan pintasnya, yaa, teman-teman bisa berselancar ria di beberapa chanel youtube yang aktif mengkampanyekan body goals dengan cara deficit calorie bijak, diantaranya chanel Youtube Yulia Baltschun, yeni frindy, elaine Hanafi,  Diet Santuy dan masih banyak lagi yang lainnya.


Nah untuk kreasi menunya bisa dilihat juga di youtubenya Mak Lin Official. Oh iya Mba Yulia Baltschun ini salah satu peserta Master Chef Indonesia (MCI) yang masuk TOP 3 di season 4. So... intip juga chanelnya untuk dapatkan ide menu diet sehat ala dirinya. 


Ssst aku sertakan di sini ya chanelnya, yang lagi pingin dapetin body goals dengan cara menyenangkan pasti langsung jatuh cinta, deh, sama chanel ini. Ingin tahu cara hitung besar kalori yang dibutuhkan bisa langsung diklik, ya.



Suka dengan cara dia menerangkan, gamblang dan berdasar. Dia banyak menyertakan hasil riset para nutritionist tingkat dunia untuk menguatkan teori-teori yang dia pakai demi mencapai body goalsnya. Kuakui memang keren juga mbak yang satu ini, hidupnya teratur dan daya juangnya kuat. 


Akses Internet Cepat dari IndiHome Lancarkan Aksi Berselancar


Whoooaaa, masyaallah jalan-jalan berselancar di dunia maya itu memang menyenangkan, jadi bertambah banyak, nih wawasan yang kita dapat, yaa. Dunia digital memang terbukti bisa meringankan tugas kita.


Walaupun tentunya datang ke dokter yang ahli, berguru pada orang yang tepat juga tentunya nggak kalah penting, yaa. Tapi setidaknya teknologi bisa memudahkan hidup kita. Dan benar-benar kerasa, nih, manfaat punya akses internet cepat di rumah dari IndiHome


Tinggal kembali ke diri kita tentunya apakah akan menggunakan fasilitas untuk hal positif yang bisa membangun, atau malah tak menghiraukannya,...hhmmm sayang banget yaaa kalau nggak dimanfaatkan. 


Sebagai bangsa Indonesia tentunya bangga yaa... Telkom Indonesia bisa menyediakan fasilitas jaringan internet cepat yang bersahabat. Jadi bisa rajin-rajin berselancar di dunia maya. Oke, Sainers, met sama-sama berjuang untuk raih body goals and healthy goals, yaaa. Keep spirit.




Referensi 


Andre Yuriko, dkk. Hubungan Pola Makan dengan Kejadian Depresi Penderita Dispepsia fungsional. Jurnal Kesehatan Andalas, vol. 2 No 2, 2013.


Bisma, Rahadian DKK. Perancangan Sistem perhitungan Kebutuhan Kalori sebagai pendamping gaya hidup sehat. Journal of Emeging Information System and Business Intelleigence (JEISBI)


Custom Post Signature

Custom Post  Signature
Educating, Parenting and Life Style Blogger