5 Tips Mengajak Anak Agar Mau Bernyanyi Tanpa Menciderai Hatinya

Sabtu, 04 Juni 2022

Mungkin sebagian teman-teman ada yang terheran-heran dengan judul artikel ini. "Tips Mengajak Anak Agar Mau Bernyanyi" Saya sendiri sempat bergumam, apa iya ada anak yang tidak suka bernyanyi? Bukankah bernyanyi merupakan suatu kegiatan yang menyenangkan untuk anak? Ternyata ada, lho anak yang tidak suka bahkan menangis ketika diajak melakukan kegiatan bernyanyi, apalagi jika diminta tampil solo untuk mempertunjukkannya di depan kelas. 


Tips mengajak anak ingin bernyanyi


Pernyataan ini diperkuat dengan pengalaman beberapa mahasiswa saya yang notabene adalah seorang pengajar di Taman kanak-kanak, seringkali menemukan kasus tentang sulitnya merayu anak agar mau ikut bernyanyi bersama teman-temannya. Saya rasa ini bukan perkara mudah yang pantas diabaikan, perlu perlakuan yang tepat dalam menanganinya agar tidak menciderai perasaan anak, ketika kita mengajak dengan sebuah paksaan bukan atas kehendak sang anak maka ada efek buruk yang akan dialami anak. Tidak semua anak senang jika diminta bernyanyi, karena setiap anak tercipta unik dengan kelebihan dan kekurangannya, ditunjang dengan minat dan bakat yang menyertai.


Siapa Anak Usia Dini?


Untuk lebih menspesifikasikan kelompok Anak yang sedang kita bicarakan pada kali ini kita bercerita tentang anak yang masuk ke dalam golongan anak usia dini. Anak usia dini  menurut National of Education for Young Children atau disingkat NAEYC merupakan anak yang berada pada kisaran usia 0 - 8 tahun. Pada usia ini perkembangan otak anak sedang mengalami perkembangan yang pesat. Perlunya stimulasi yang terarah dan konsisten agar masa penting ini bisa dioptimalkan. Salah satu cara pemberian stimulasi yang dilakukan adalah dengan melakukan aktivitas bernyanyi. Kenapa? sebegitu pentingnyakah bernyanyi?


Manfaat Bernyanyi Bagi Anak


Kegiatan bernyanyi merupakan aktivitas yang sangat menyenangkan bagi sebagian anak, dengan bernyanyi anak bisa mengekspresikan apa yang dia rasakan. Bahkan ada beberapa anak dengan gift atau bakat spesial yang dianugerahi oleh Allah, di usia 4 tahun sudah bisa menciptakan lagu. Mampu mengekspresikan apa yang dia rasa, ketika sedang bahagia karena punya mainan baru, si anak menuangkan rasa kebahagiaannya melalui untaian syair yang isinya tentang bahagianya dia ketika memiliki mainan baru. Lucu!! Walau dengan lirik sederhana dan kadang terkesan engga nyambung, ini keterampilan yang sangat luar biasa jika sudah dimiliki oleh seorang anak di usianya yang masih sangat dini. Bikin gumush, ya sista.


Melalui fenomena tersebut bisa ditarik kesimpulan bahwa bernyanyi menyimpan banyak manfaat untuk pertumbuhan dan perkembangan ananda, diantaranya yaitu:

1. Melalui bernyanyi anak dilatih untuk bisa mengekspresikan perasaannya


Dalam proses bernyanyi anak bisa berloncat, menari, berteriak, mengatur nada suara, belajar menyesuaikan intonasi, meneyesuaikan nada dengan nada yang dinyanyikan temannya. dalam proses ini anak dirangsang untuk berpikir ketika menggerakkan tubuhnya, mengeluarkan suaranya, menghapal syair lagunya. Bahasa anak akan berkembang melalui praktik bernyanyi. Dengan bernyanyi anak dilatih untuk mengekspresikan apa yang ada dalam pikirannya, apa yang dirasakan, diangankan serta diimpikan.


2. Mengerti Sebuah Keindahan


Dalam proses bernyanyi anak-anak belajar menghayati sebuah alunan lagu, mendengarkan secara seksama. Seringnya dalam bernyanyi diiringi dengan alunan musik, proses ini melatih anak untuk mengenal aneka sumber suara. Anak dilatih memadukan suara menjadi sebuah harmoni yang selaras. kegiatan pelengkap ini tidak harus menggunakan alat musik yang mahal, cukup menggunakan aneka sumber suara yang tersedia di lingkunagn rumah, seperti kaleng bekas, botol bekas, dan lainnya. 


Alat musik sederhana untuk anak


3. Memperbanyak Kosakata Anak


Dalam proses bernyayi anak diupayakan untuk menghapal lirik lagu atau kata-kata dalam lagu. Melalui proses ini anak diajak untuk mengenal kata baru beserta artinya. Selain itu juga melatih kejelasan penyebutan kata. Bernyanyi menstimulasi anak untuk merangkai kata-kata menjadi sebuah kalimat yang tersusun, masyaAllah, jika dilakukan dengan riang gembira ini diharapkan  akan menjadi kegiatan favorit anak yang sangat banyak manfaatnya. Proses belajar berbicara pada anak dilakukan secra spontan ketika dia banyak mendengar dan lanjut merespon dengan cara yang uniq dan gaya masing-masing.

4. Belajar Bersosialisasi


Anak-anak senang sekali bernyanyi bersama dengan teman dekatnya atau bersama orang di sekitarnya. Bekerjasama menyesuaikan lirik lagu, melatih anak bersabar dan mengalah untuk berbagi lirik dengan partner duetnya, hehe. Menyesuaikan suara antara tinggi dan rendah diperlukan kecerdasan sosial dari seorang anak. Kegiatan bernyanyi bisa menjadi stimulasi untuk mengembangkan kecerdasan interpersonal sekaligus intrapersonal.


5. Meningkatkan Daya Ingat Anak


Melalui proses bernyanyi anak secara spontan mengucapkan lafadz lagu dan menyusunnya sesuai dengan lirik lagu yang dinyanyikan. Di sini anak diajak untuk menghapalkan kata demi kata. dengan menghapal lirik lagu daya ingat anak diharapkan semakin meningkat.


Tips Mengajak Anak Agar Mau Menyanyi


Para pendidik dan orangtua bisa menggunakan aktivitas bernyanyi sebagai sarana pemberian stimulasi yang sangat berguna untuk mengoptimalkan proses tumbuh kembang anak. Kita sudah temukan manfaat bernyanyi bagi anak, dan ternyata banyak sekali. Namun, bagaimana jika anak tidak ingin bernyanyi? O, iya yang perlu diingat, baik posisi kita sebagai guru ataupun sebagai orangtua, mengajarkan anak bernyanyi bukan bertujuan untuk menjadikan anak sebagai seorang penyanyi, namun untuk membiasakan anak melakukan hal yang bermanfaat untuk perkembangannya sebagaimana yang sudah dijelaskan di atas.

Jika kita sebagai pendidik dan sebagai rangtua memberikan pernyataan bahwa masih banyak kegiatan lain yang bisa dijadikan sarana menstimulasi kemampuan anak. Namun, tak salah jika kita mencoba berusaha memberikan stimulasi dari berbagai aspek. Bernyanyi masuk kedalam aspek seni yang merupakan salah satu aspek perkembangan anak yang sudah ditetapkan dalam permendikbud No 137 tahun 2014. 

Ada beberapa cara yang bisa kita terapkan untuk merayu anak agar mau mengikuti aktivitas bernyanyi. Tentunya hal ini dilakukan dengan sebelumnya dilakuakn telaah dengan kebiasaan yang ada di rumahnya, atau pola asuh orangtua dan lingkungan terdekat dengan anak. Beberapa hal yang bisa papa mama coba untuk mengajak anak mau bernyanyi.


1. Ajak anak mendengarkan lagu-lagu dengan lirik dan musik yang sesuai dengan kemampuan anak


Lirik lagu yang mudah dimengerti oleh anak dan musik yang nyaman didengar di telinga anak, bisa menjadi pilihan papa mama dalam membiasakan anak untuk mau bernyanyi. Jika proses ini diperdengarkan kepada anak secara rutin, sedikit demi sedikit diharapkan anak akan mulai menyukai aktivitas bernyanyi ini, dan bisa melakukannya bersama dengan temannya.

2. Beri apresiasi 


Jika anak sudah mulai mau menirukan nyanyian walau hanya sedikit dan terkesan malu-malu jangan ragu untuk langsung memberinya apresiasi atau penghargaan dengan cara memuji dan merespon lagu yang dinyanyikan oleh anak. Dengarkan nyanyiannya secara saksama. sambil menimpali kata-kata penyemangat, misal, "masyaAllahu adek pintar, bunda bangga, ayo coba lagi, ibu terhibuuuuur sekali dinyanyiin Adek."


3. Mengajak Anak Bernyanyi Bersama Papa Mama


Dengan memberikan contoh pada anak, maka akan menumbuhkan rasa percaya diri kepada anak untuk mau mencoba apa yang dilakukan oleh kedua orangtuanya. Bernyanyi bersama dengan orangtuanya menumbuhkan rasa nyaman dan rasa bahagia,jika perasaan anak sudah bahagia diharapkan anak mau mencoba melakukan kegiatan yang awalnya tidak suka akan menjadi mau,melalui proses bertahap.


4. Memperdengarkan Kembali Rekaman Suara Hasil Nyanyi Anak


Ketika sudah mulai berusaha membujuk anak untuk minimal mengeluarkan suaranya, lakukan proses perekaman, bisa menggunakan HP atau alat perekam lainnya, lalu perdengarkan hasilnya kepada anak. Biasanya anak usia dini akan merasa takjub ketika mendengarkan suaranya sendiri atau suara orangtuanya. Proses ini diharapkan akan mampu mendorong anak mau melakukan kegiatan bernyanyi tanpa paksaan dan dilakukan dengan riang gembira.


5. Mengajak Anak Melihat Tontonan Nyanyian Anak Seusianya


Mengajak anak untuk melihat nyanyian yang dibawakan anak sebayanya juga diharapkan bisa memacu keinginannya untuk bisa melakukan apa yang dilakukan oleh anak yang seusianya. Biasanya si kecil merasa tertantang ingin mencobanya.


Selamat mencoba tips di atas ya, papa mama, jika belum berhasil lakukan terus secara berulang dan telaten. Proses mendidik memang tidak semudah membalikkan telapak tangan, dibutuhkan kesabaran ekstra, karena di sinilah letak tantangannya. Mengajarkan dengan sabar tanpa paksaan agar tak menciderai hati ananda. Hal ini jika papa mama lakukan dengan ikhlas mampu membuat pundi-pundi pahala amalan kita bisa menggendut, insyaAllah. 


Jika 5 tips mengajak anak agar mau bernyanyi sudah dijalankan namun anak tetap sulit diajak bernyanyi, tidak usah berputus asa, lakukan dalam bentuk lain yang benar-benar menjadi interest atau perhatian anak. Temukan minat dan bakat anak, bisa dengan cara mengkonsultasikan pada ahlinya. Yang penting papa mama sudah berusaha mengupayakan hal terbaik untuk ananda. Selamat berikhtiyar, ya, papa mama, dalam usaha untuk mengoptimalkan tumbuh kembang anak, demi mendapatkan masa depan gemilang. Salam pengasuhan.
2 komentar on "5 Tips Mengajak Anak Agar Mau Bernyanyi Tanpa Menciderai Hatinya"
  1. biasanya aku perdengarkan lagu yang easy-listening agar anak bisa menyanyikannya dengan lebih mudah :D

    BalasHapus
  2. Sayangnya lagu khusus anak-anak zaman sekarang itu jarang ada yang bagus, jadi agak susah ._.
    Mungkin mbak punya rekomendasi lagu?

    BalasHapus

Trimakasih sudah berkunjung ke ruang narasi Inspirasi Nita, semoga artikel yang disuguhkan bisa memberikan manfaat sehingga menjadi hidangan yang mengenyangkan. Silahkan meninggalkan komen positif untuk merekatkan tali silaturahmi. Jangan lupa sematkan nama, hingga tak ada unknown diantara kita. Mohon tidak meninggalkan link hidup, ya kawan, untuk menghindari hal yang tidak diinginkan. Barakallahu.

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Custom Post Signature

Custom Post  Signature
Educating, Parenting and Life Style Blogger